Artikel : Kajian Islam - Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits - ,

Pendidikan Anak Dalam Islam
oleh :

Kita mengimani seluruh kitab-kitab yang diturunkan Allah kepada para rasul-Nya secara global meski tidak melihatnya. Kita meyakini secara khusus beberapa kitab yang disebutkan dalam Al-Quran, seperti Taurat, Injil, Zabur, Lembaran-lembaran yang diturunkan kepada Ibrahim dan Musa. Kita meyakini bahwa pada mulanya kitab-kitab ini diturunkan dari sisi Allah dan bersepakat dalam hal menyeru kepada tauhid, meski ada perbedaan dari sisi syariat.

Firman Allah Subhaanahu Wata'ala,

Wahai orang-orang yang beriman, tetaplah beriman kepada Allah dan Rasul-Nya dan kepada kitab yang Allah turunkan kepada Rasul-Nya, serta kitab yang Allah turunkan sebelumnya. Barangsiapa yang kafir kepada Allah, malaikat-malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya, rasul-rasul-Nya, dan hari kemudian, maka sesungguhnya orang itu telah sesat sejauh-jauhnya. (An-Nisa: 136).

Firman Allah Subhaanahu Wata'ala,

Katakanlah (hai orang-orang mu'min), Kami beriman kepada Allah dan apa yang diturunkan kepada kami, dan apa yang diturunkan kepada Ibrahim, Isma'il, Ishaq, Ya'kub dan anak cucunya, dan apa yang telah diberikan kepada Musa dan 'Isa serta apa yang diberikan kepada nabi-nabi dari Rabbnya. Kami tidak membeda-bedakan seorang pun di antara mereka dan kami hanya tunduk patuh kepada-Nya. (Al-Baqarah: 136).

Firman Allah Subhaanahu Wata'ala,

(2) (3)

Allah, tidak ada Ilah (yang berhak disembah) melainkan Dia. Yang hidup kekal lagi terus menerus mengurus makhluk-Nya. Dia menurunkan Al-Kitab (Al-Quran) kepadamu dengan sebenarnya; membenarkan kitab yang telah diturunkan sebelumnya dan menurunkan Taurat dan Injil sebelum (Al-Quran), menjadi petunjuk bagi manusia, dan Dia menurunkan Al-Furqan. Sesungguhnya orang-orang yang kafir terhadap ayat-ayat Allah akan memperoleh siksa yang berat; dan Allah Maha Perkasa lagi mempunyai balasan (siksa). (Ali Imran: 2-4).

Firman Allah Subhaanahu Wata'ala,

Dan Kami berikan Zabur kepada Daud. (An-Nisa: 163).

Firman Allah Subhaanahu Wata'ala,

(18)

Sesungguhnya ini benar-benar terdapat dalam kitab-kitab terdahulu, (yaitu) kitab-kitab Ibrahim dan Musa. (Al-Ala: 18-19).

Sementara yang menunjukkan bahwa semuanya itu bersepakat dalam hal agama, yaitu tauhid, firman Allah Subhaanahu Wata'ala,

Dia telah mensyari'atkan bagi kamu tentang agama apa yang telah diwasiatkan-Nya kepada Nuh dan apa yang telah Kami wasiatkan kepada Ibrahim, Musa dan Isa yaitu: Tegakkanlah agama dan janganlah kamu berpecah belah tentangnya. (Asy-Syura: 13).

Dalil yang menunjukkan adanya perbedaan syariat di antara kitab-kitab tersebut adalah firman Allah Subhaanahu Wata'ala,

Untuk tiap-tiap umat di antara kamu, Kami berikan aturan dan jalan yang terang. (Al-Maidah: 48).

Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda,

.

Para nabi adalah saudara seayah dengan ibu-ibu berbeda-beda, dan agama mereka satu. (Muttafaq Alaih). Maksudnya mereka sepakat dalam hal tauhid dan berbeda-beda dalam cabang-cabang syariat.

Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits : index.php
Versi Online : index.php/?pilih=indexkajian&id=1§ion=kj001