Artikel : Kajian Islam - Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits - ,

Pendidikan Anak Dalam Islam
oleh :

Kita meyakini kebenaran dalil dari As-Sunnah yang suci. Keyakinan terhadapnya merupakan keharusan agama, tidak tegak Islam seseorang kecuali dengan menunaikannya. Dan kita meyakini bahwa As-Sunnah lebih agung dari sekadar untuk dipertentangkan atau didiamkan.

Umat telah berijma bahwa Rasulullah shallallahu alaihi wasallam terbebas dari kesalahan dalam khabar yang disampaikannya. Ini menunjukkan bahwa setiap yang disampaikan oleh Rasulullah shallallahu alaihi wasallam setelah mendapat persetujuan Allah adalah benar dan sesuai dengan apa yang ada di sisi Allah Taala. Karenanya wajib berpegang teguh kepadanya. Allah Subhaanahu Wata'ala berfirman,

(3)

Dan tiadalah yang diucapkannya itu (Al-Quran) menurut kemauan hawa nafsunya. Ucapannya itu tiada lain hanyalah wahyu yang diwahyukan (kepadanya). (An-Najm: 3-4).

(44) (45) (46)

Seandainya dia (Muhammad) mengadakan sebagian perkataan atas (nama) Kami, niscaya benar-benar Kami pegang dia pada tangan kanannya. Kemudian benar-benar Kami potong urat tali jantungnya. Maka sekali-kali tidak ada seorang pun dari kamu yang dapat menghalangi (Kami) dari pemotongan urat nadi itu. (Al-Haqah: 44-47).

Rasulullah shallallahu alaihi wasallam telah memerintahkan kepada umatnya untuk berpegang teguh kepada sunnahnya dan memperingatkan mereka agar tidak menyelisihinya. Para shahabat mentaati perintah tersebut dan senantiasa menjadikannya panutan dalam ucapan, perbuatan dan persetujuan mereka. Kalau seandainya perbuatan mereka itu salah, niscaya Allah tidak akan mengakui dan membiarkannya, karena pengakuan dan persetujuan pada masa turunnya wahyu merupakan suatu dalil yang sederajat dengan wahyu. Allah Subhaanahu Wata'ala berfirman,

Katakanlah, Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku, niscaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu. (Ali Imran: 31).

Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda,

.

Barangsiapa yang tidak suka akan sunnahku maka bukan termasuk dari golonganku. (Muttafaq Alaih).

Allah Subhaanahu Wata'ala telah memerintahkan untuk beriman kepada Rasul-Nya dan mewajibkan kepada seluruh manusia untuk mentaatinya. Ini menjamin keterjagaan beliau dari kesalahan dan keabsahan dalil yang berasal dari beliau. Allah Subhaanahu Wata'ala berfirman,

Maka berimanlah kamu kepada Allah dan Rasul-Nya dan kepada cahaya (Al-Quran) yang telah Kami turunkan, Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan. (At-Taghabun: 8).

Dan firman-Nya, Hai orang-orang yang beriman, taatlah kepada Allah dan Rasul-Nya, dan janganlah kamu berpaling daripada-Nya, sedang kamu mendengar (perintah-perintahnya), dan janganlah kamu menjadi sebagaimana orang-orang (munafik) yang berkata, Kami mendengarkan, padahal mereka tidak mendengarkan. (Al-Anfal: 20-21).

Dan firman-Nya,

Katakanlah, Ta'atilah Allah dan Rasul-Nya; Jika kamu berpaling, maka sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang kafir. (Ali Imran: 32).

Dan firman-Nya, Apa yang diberikan Rasul kepadamu maka terimalah Dan apa yang dilarangnya bagimu maka tinggalkanlah. (Al-Hasyr: 7).

Rasulullah shallallahu alaihi wasallam yang telah terjaga dari kesalahan- telah mengkhabarkan bahwa telah diwahyukan Al-Quran dan semisalnya bersamanya kepadanya, segala yang diterangkannya dan disyariatkannya adalah berasal dari Allah Subhaanahu Wata'ala, bukan dari dirinya sendiri. Ketaatan kepadanya merupakan ketaatan kepada Allah Subhaanahu Wata'ala. Menentangnya berarti menentang Allah Subhaanahu Wata'ala. Diriwayatkan oleh Al- Miqdad bin Madikarib bahwasanya Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda,

: .

Ketahuilah bahwa aku telah diberi Al-Quran dan semisalnya bersamanya (As-Sunnah), dikhawatirkan akan ada seorang yang kekenyangan berada di atas dipannya berkata, Hendaknya engkau berpegang pada Al-Quran. Apa yang engkau dapati di dalamnya dihalalkan, maka halalkanlah, dan apa yang engkau dapati di dalamnya diharamkan maka haramkanlah. Dan sesungguhnya apa yang diharamkan oleh Rasulullah seperti apa yang diharamkan oleh Allah. (HR. Abu Dawud, At-Tirmidzi dan Al-Hakim).

Diriwayatkan oleh Al-Irbadh bin Sariyah, ia berkata, Rasulullah shallallahu alaihi wasallam berdiri di antara kami, beliau bersabda, Apakah seorang di antara kalian, sambil bertelekan di atas dipannya mengira bahwa Allah tidak mengharamkan sesuatu melainkan apa yang hanya ada di dalam Al-Quran ini. Ketahuilah bahwa aku telah memberikan perintah, nasehat dan melarang sesuatu, sesungguhnya itu semua seperti Al-Quran atau lebih. (HR. Abu Dawud).

Beliau juga telah bersabda,

.

Barangsiapa taat kepadaku berarti ia telah taat kepada Allah, dan barangsiapa menentangku berarti ia telah menentang Allah. (Muttafaq Alaih).

Di antara dalil tentang keabsahan dalil dari As-Sunnah, ketidakmungkinan untuk mempraktekkan Al-Quran saja tanpa merujuk kepada As-Sunnah. Sesungguhnya di dalam Al-Quran terdapat banyak hal yang mengharuskan untuk merujuk kepada As-Sunnah dalam mengamalkannya. Misalnya firman Allah Subhaanahu Wata'ala,

Dan dirikanlah shalat, tunaikanlah zakat, dan ruku'lah bersama orang-orang yang ruku'. (Al-Baqarah: 43).

Bisa dipahami darinya tentang kewajiban shalat dan zakat. Akan tetapi di dalam Al-Quran, di mana kita bisa menemukan tata cara shalat, waktu-waktunya, bilangannya, orang-orang yang berkewajiban mendirikannya? Di mana di dalam Al-Quran kita bisa dapatkan pengertian zakat, harta yang wajib dizakati, batas nishabnya, hitungannya, syarat-syarat wajib zakat dan sebagai-nya? Tidak ada jalan lain untuk mengetahui hal tersebut selain merujuk kepada As-Sunnah.

Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits : index.php
Versi Online : index.php/?pilih=indexkajian&id=1§ion=kj001