Artikel : Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits
Hukum Bepergian Dan Bermukim Di Negeri Kafir
Senin, 01 April 13

Pertanyaan:

Apa hukum bepergian ke negeri yang bukan negeri islam, dengan maksud untuk bertempat tinggal dan bermukim di sana?

Jawaban:

Pada asalnya bepergian ke negeri kafir adalah tidak boleh bagi siapa yang tidak mampu untuk menampakkan atau melaksanakan agamanya. Bepergian ke negeri kafir tidak diperbolehkan kecuali untuk hal-hal yang darurat, seperti berobat atau yang semisalnya. Tujuan ini juga harus (disyaratkan) dengan kemampuan untuk menampakan (syi'ar) agama dan melaksanakan apa-apa yang diwajibkan oleh Allah ta'ala, dan tidak menjilat dan mengingkari agamanya (sendiri), serta tidak menjadikan ia menjadi malas-malasan dalam melaksanakan apa yang diwajibkan oleh agamanya.

Adapun untuk bermukim, maka larangannya lebih keras, sebab bertempat tinggal di tengah-tengah orang-orang musyrik, tidak diperbolehkan bagi seorang muslim, ini karena Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam melarang seorang muslim untuk tinggal di tengah-tengah orang-orang musyrik, kecuali keberadaannya tersebut mempunyai maslahat-maslahat syar'i, seperti berdakwah ke jalan Allah ta'ala, maka keberadaannya di tengah-tengah kaum musyrikin mempunyai pengaruh dengan dakwah di jalan Allah ta'ala dan untuk menampakkan agamanya dan sebagai wasilah penyebaran Islam. Maka hal ini sesuatu yang baik dengan adanya tujuan-tujuan tersebut, yaitu dakwah ke jalan Allah ta'ala dan menyebarkan agamaNya, serta memperkuat kaum muslimin yang berada di sana. Adapun jika bepergian ke sana hanya untuk sekedar bermukim dan menetap bersama mereka tanpa adanya maslahat-maslahat yang syar'i, maka tidak boleh baginya untuk bermukim di negeri musyrikin.

Termasuk tujuan-tujuan lain yang diperbolehkan untuk bepergian ke negeri kafir adalah belajar ilmu, yang mana ilmu tersebut dibutuhkan oleh kaum muslimin, seperti kedokteran, perindustrian, yang hal itu tidak memungkinkan untuk mempelajarinya di Negeri kaum muslimin.

[Sumber: Al-Muntaqa Min Fatawa fadilah Syaikh Shalih bin Fauzan bin ĎAbdillah al-Fauzan jilid 5/18, lihat Maktabah Syamilah]

Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits : index.php
Versi Online : index.php/?pilih=lihatfatwa&id=1581