Artikel : Bulein Annur - Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits

Waspadailah Tindak Kezhaliman !

Jumat, 12 Agustus 22
**

Allah- -berfirman di dalam hadis Qudsi,




Wahai hamba-hamba-Ku ! Sesungguhnya Aku mengharamkan kezhaliman atas diri-Ku, dan Aku jadikan kezhaliman itu haram dilakukan di antara kalian. Karena itu, janganlah kalian saling bertindak zhalim satu sama lain...(HR. Muslim)

Hal demikian itu karena kesempurnaan sifat keadilan Allah- -. padahal Dia- -Maha Kuasa atas segala sesuatu. Akan tetapi, Dia - - mengharamkan kezhaliman atas diri-Nya. Maka, Dia- -tidak akan pernah menzhalimi seorang pun, dan siapa pun tidak layak takut adanya tindak kezhaliman dari-Nya dan tidak layak pula takut akan adanya pengurangan haknya.

Allah- -berfirman,


[ : 112]


Siapa yang mengerjakan kebajikan dan dia (dalam keadaan) beriman, maka dia tidak khawatir akan perlakuan zalim (terhadapnya) dan tidak (pula khawatir) akan pengurangan haknya. (Thaha : 112)

Dan, Dia - - juga menjadikan kezhaliman itu haram di antara para hamba-Nya. Maka, tindak kezhaliman apa pun bentuknya tidak boleh dilakukan oleh seorang hamba terhadap siapa pun orangnya.
Allah- -berfirman,




Dan Aku jadikan kezhaliman itu haram dilakukan di antara kalian. Karena itu, janganlah kalian saling bertindak zhalim satu sama lain.

Dan, yang wajib atas para hamba adalah hendaknya mereka tahu akan keharaman tindak kezhaliman dan bahayanya, serta buruknya dampak yang ditimbulkannya dan besarnya akibat kesudahannya, dan bahwa kezhaliman itu merupakan perkara yang diharamkan (oleh Allah- -). Allah- -mengharamkannya dan akan memberi hukuman terhadap orang-orang yang melakukannya dengan hukuman yang besar dan siksaan yang pedih. Allah- -berfirman,


[ : 42]


Janganlah sekali-kali engkau mengira bahwa Allah lengah terhadap apa yang orang-orang zalim perbuat...(Ibrahim : 42)

Allah- -juga berfirman,


[ : 227]


Orang-orang yang zalim kelak akan mengetahui ke mana mereka akan kembali (asy-Syuara : 227)

Allah- -juga berfirman,


[ : 42]


Sesungguhnya alasan (untuk menyalahkan) itu hanya ada pada orang-orang yang menganiaya manusia dan melampaui batas di bumi tanpa hak (alasan yang benar). Mereka itu mendapat siksa yang sangat pedih. (asy-Syura : 42)
Ayat-ayat yang mengandung makna ini cukup banyak.

Wahai orang-orang yang beriman, para hamba Allah- - !

Tindak kezhaliman itu merupakan kegelapan-kegelapan pada hari Kiamat. Hari di mana orang-orang beriman akan datang pada hari Kiamat dengan memancarkan cahaya-cahaya mereka, sementara orang yang berbuat kezhaliman itu datang pada hari Kiamat dalam keadaan terbentur-bentur di dalam kegelapan-kegelapan kezhalimannya.

Imam al-Bukhari dan imam Muslim meriwayatkan di dalam kitab shahih keduanya, dari Ibnu Umar- -bahwa Nabi- -bersabda,




Kezhaliman merupakan kegelapan-kegelapan pada hari Kiamat.

Dan orang yang zhalim-sekalipun hak orang lain yang dirampasnya merupakan sesuatu yang sedikit jumlahnya-akan datang pada hari Kiamat nanti dengan memikul sesuatu yang dirampasnya tersebut di atas pundaknya, dikalungkan ke lehernya sebagai bentuk penghinaan terhadap dirinya di hadapan para makhluk-Nya pada hari Kiamat.

Asy-Syaikhan (imam al-Bukhari dan imam Muslim) meriwayatkan dari Ummul Mukminin Aisyah- -bahwa Nabi- -bersabda,




Barang siapa merampas sejengkal tanah niscaya akan dikalungkan padanya tujuh lapis bumi.

Yakni, bahwa ia (orang yang zhalim tersebut) akan datang dengan membawa lapisan-lapisan bumi ini sampai tujuh lapis bumi akibat dari tindakannya mengambil sejengkal tanah milik orang lain secara zhalim, ia akan datang membawanya (melingkar) di lehernya pada hari Kiamat sebagai bentuk penghinaan terhadap dirinya di hadapan para makhluk-Nya.

Wahai orang-orang yang beriman, para hamba Allah- -!

Dan, orang yang zhalim itu akan datang pada hari Kiamat nanti boleh jadi sebagai orang yang paling bangkrut karena kehilangan semua kebaikannya. Karena, pada hari yang agung tersebut hak-hak akan ditunaikan dan hak-hak yang dirampas secara zhalim bakal dikembalikan kepada orang-orang yang berhak atas hak-hak tersebut. Kebangkrutan orang tersebut terjadi dengan diambilnya kebaikan-kebaikannya. Jika, kebaikan-kebaikannya telah habis, niscaya akan diambillah keburukan-keburukan dari orang yang dizhaliminya lalu dicampakkan kepadanya. Oleh karena itu, pada hari itu-hari Kiamat-nampak jelas kebangkrutan yang sebenarnya dan terungkaplah dengan sebenar-benarnya siapakah orang-orang yang bangkrut itu sebenarnya.
Imam Muslim- -meriwayatkan di dalam Shahihnya dari Abu Hurairah- -bahwa Nabi- bersabda,




Tahukah kalian siapakah orang yang bangkrut itu ?
Mereka (para sahabat) menjawab,




Orang yang bangkrut di kalangan kita adalah orang yang tidak memiliki dirham (uang) tidak pula memiliki barang.
(Mendengar hal itu) maka beliau bersabda,


ǡ ǡ ǡ ǡ ǡ .


Sesungguhnya orang yang bangkrut dari kalangan ummatku adalah orang yang akan datang pada hari Kiamat dengan membawa (pahala) shalat, puasa, zakat, namun ia datang sementara (ketika di dunia) telah menghina si fulan, menuduh si fulan, memakan harta si fulan, menumpahkan darah (membunuh) si fulan, dan memukul si fulan. Maka, si fulan akan diberi (pahala) kebaikan-kebaikannya, si fulan yang lain juga demikian, jika kebaikan-kebaikannya telah habis sebelum ia dapat melunasinya, niscaya (dosa-dosa) kesahan-kesalahan mereka bakal diambil lalu dicampakkan kepada orang tersebut, kemudian ia dicampakkan ke dalam Neraka.

Wahai orang-orang yang beriman !

Hari Kiamat merupakan hari qishash dan hari dikembalikannya hak-hak yang dirampas. Dan, renungkanlah oleh kalian hadis nan agung berikut ini yang diriwayatkan oleh seorang sahabat yang mulia Abdullah bin Unais- - bahwa Nabi- -bersabda,




Pada hari Kiamat manusia akan dikumpulkan dalam keadaan tidak beralas kaki, telanjang dan buhman.
Mereka (para sahabat) bertanya, Apa yang dimaksud dengan buhman, wahai Rasulullah ?
Beliau- -pun menjawab,




Yakni, tak ada sesuatupun dari dunia yang dibawa serta mereka.

Kemudian, Dia (Allah- -) akan menyeru mereka dengan suara yang dapat didengar oleh orang-orang yang jauh sebagaimana dapat didengar oleh orang-orang yang dekat, seraya mengatakan, (Akulah raja, Akulah Dzat yang akan memberikan balasan)

Kemudian Dia (Allah- -) berfirman,




Tak seorang pun dari ahli Surga layak untuk masuk Surga, tidak pula seorang pun dari ahli Nereka yang merampas hak-hak secara zhalim (layak untuk masuk Neraka) sebelum Aku menuntut balas terhadapnya.
Dan, tak seorang pun dari ahli Neraka layak untuk masuk Nereka, tidak pula seorang pun dari ahli Surga yang merampas hak-hak orang lain (layak untuk masuk Surga) sebelum Aku menuntut balas terhadapnya, walaupun (tindak kezhalimannya) itu berupa sekali tamparan.

Mereka (para sahabat) bertanya, Wahai Rasulullah ! Bagaimana hal itu terjadi sementara mereka datang (pada hari Kiamat itu) dalam keadaan tidak membawa serta apapun dari dunia ?
Nabi- -pun menjawab,




(Hal itu terjadi) dengan (pengambilan) kebaikan-baikan (pelaku tindak kezhaliman lalu diberikan kepada pihak yang dizhaliminya) dan (dengan diambilnya) keburukan-keburukan (pihak yang dizhalimi lalu diberikan kepada pihak yang menzhaliminya).

Makna sabda beliau- -ini, (dengan kebaikan-kebaikan dan (dengan) keburukan-keburukan), telah datang penafsiran dan perinciannya di dalam hadis Abu Hurairah- - yang telah disebutkan sebelumnya yang dikenal dengan hadis al-Muflis (orang yang bangkrut).

Wahai orang-orang yang beriman, para hamba Allah- -!

Sesungguhnya orang yang berakal yang berkenan memberikan nasihat kepada dirinya sendiri, ketika ia mau merenungkan apa yang terkandung dalam dalil-dalil ini-di mana hal ini banyak contohnya di dalam kitab Allah dan sunnah Nabi- -yang memperingatkan akan tindak kezhaliman dan menjelaskan akan bahayanya dan buruknya dampak negatifnya terhadap orang yang bertindak zhalim itu, sama saja baik kezhaliman yang dilakukannya tersebut terkait dengan jiwa (nyawa), atau pun terkait dengan kehormatan, atau pun terkait dengan harta apa pun bentuk kezhalimannya-selayaknya ia mawas diri dan hal itu hendaknya pula membangunkan kesadaran hatinya dari tidurnya, dan hendaknya pula ia memperhitungkan kondisi hal itu dengan perhitungan yang cermat dan menimbang-nimbang amalnya dalam kehidupan ini sebelum amal-amalnya tersebut ditimbang di hari dimana ia menemui Allah- -.

Telah datang di dalam ash-Shahih dari hadis Abu Hurairah- -bahwa Nabi- -bersabda,




Barang siapa yang memiliki hak-hak saudaranya yang dirampasnya berupa kehormatan atau yang lainnya, maka hendaknya ia meminta kehalalanya dari saudaranya tersebut pada hari ini (semasa hidup di dunia) sebelum (tiba hari di mana) tidak ada lagi dinar dan dirham. Jika ia (orang yang merampas hak saudaranya) memiliki (pahala) amal shaleh niscaya akan diambil darinya sekadar hak-hak yang dirampasnya, dan jika (pahala) kebaikan-kebaikannya sudah tidak dimililikinya, niscaya akan diambil (dosa-dosa) keburukan-keburukan orang yang dirampas haknya, lalu ditimpakan kepadanya (orang yang merampas hak-hak orang lain secara zhalim tersebut).

Maka, wahai hamba-hamba Allah- - !

Sesungguhnya semasa hidup seseorang dalam kehidupan dunia ini merupakan kesempatan yang sangat berharga dan tidak akan tergantikan (jika seseorang telah meninggalkannya). Seorang hamba, semasa hidupnya di dunia ini, hendaknya ia berlepas diri dari segala bentuk perampasan terhadap hak-hak orang lain sebelum ia menjumpai Allah- -pada hari Kiamat sementara ia memikul hak-hak orang lain yang dirampasnya di atas pundaknya sebagai bentuk penghinaan terhadap dirinya di hadapan para makhluk-Nya, kemudian ia menerima hukuman dan siksaan yang pedih atas tindak kezhalimannya.

Kita memohon perlindungan kepada Allah- -Dzat yang Maha Agung dari tindakan menzhalimi orang lain atau dizhalimi oleh orang lain. Dan, kita juga memohon kepada-Nya- -agar kiranya berkenan untuk memperbaiki keadaan kita seluruhnya, dan tidak menyerahkan diri kita kepada diri kita sendiri sekejap mata pun juga. Sesungguhnya Dia - - Maha Mendengar doa, dan Dia-lah - -Dzat yang layak menjadi tumpuan harapan kita. Cukuplah Allah- - menjadi penolong bagi kita dan Dia- -adalah sebaik-baik pelindung.

Amin

Wallahu Alam

(Redaksi)

Sumber :
At-Tahdzir Min adz-Dzulmi, Syaikh Prof. Dr. Abdurrazzaq bin Abdul Muhsin al-Badr- -. Dengan gubahan




Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits : index.php
Versi Online : index.php/?pilih=lihatannur&id=986