Artikel : Bulein Annur - Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits

Keberkahan yang Didambakan

Jumat, 19 Mei 23

**

Sesesungguhnya termasuk perkara yang dicari, yang mulia nan mahal, yang sangat diharap-harapkan oleh setiap muslim untuk dirinya, dan ia pun menginginkan pula hal itu untuk keluarganya dan anak-anaknya, dan ia pun berharap hal itu untuk saudara-saudaranya kaum Muslimin adalah keberkahan.

Dan keberkahan merupakan hal besar nan tinggi yang didambakan. Setiap orang mengharapkan keberkahan itu menghampirinya, dan ia akan berbahagia karenanya di dunianya dan di akhiratnya. Karenanya pula, akan menjadi tertram pada kehidupannya, kembalinya dan pada hari ia menjumpai Rabbnya.

Dan, keberkahan itu merupakan karunia Allah- -yang akan diberikan kepada orang yang dikehendaki-Nya dari kalangan para hamba-Nya. Jadi, keberkahan itu berada di genggaman tangan-Nya- -, karena semua urusan itu di tangan-Nya- -,


{ } [ : 2 ]


Apa saja di antara rahmat Allah yang dianugerahkan kepada manusia, maka tidak ada yang dapat menahannya; dan apa saja yang ditahan-Nya maka tidak ada yang sanggup untuk melepaskannya setelah itu. Dan Dialah Yang Mahaperkasa, Mahabijaksana (al-Fathir : 2)

Dialah- -yang memberikan keberkahan kepada orang yang Dia kehendaki, Dia- -berfirman tentang apa yang disebutkan-Nya tentang Nabi Isya- - ,


[ : 31]


Dan Dia menjadikan aku seorang yang diberkahi di mana saja aku berada (Maryam : 31)

Dan, keberkahan itu tidak akan dapat diperoleh melainkan dengan mentaati-Nya dan mengikuti keridhaan-Nya, serta menjauhi tindak kemaksiatan terhadap-Nya. Dia- -berfirman,


[ : 96]


Dan sekiranya penduduk negeri beriman dan bertakwa, pasti Kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi, tetapi ternyata mereka mendustakan (ayat-ayat Kami), maka Kami siksa mereka sesuai dengan apa yang telah mereka kerjakan (al-Araf : 96)

Maka, dengan dua hal ini ( ) mereka beriman dan mereka bertakwa, keberkahan akan diperoleh. Maka, seorang hamba tidak mendapatkan keberkahan melainkan dengan keimanannya kepada Allah- -, yang diawali dengan iman dengan pokok-pokok iman nan agung; yaitu, iman kepada Allah, para malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya, para Rasul-Nya, hari akhir dan takdir yang baik dan buruk. Maka, semakin hati seorang hamba dimakmurkan dengan keimanan, niscaya akan turun keberkahan padanya sebagai pemberian dan karunia dari Allah - -, dan hal tersebut tergantung pada sejauh mana seorang hamba mewujudkan dan menyempurnakan keimanannya.

Dan demikian pula dengan ketakwaan kepada Allah- -dengan mengerjakan perintah-perintah-Nya dan meninggalkan larangan-larangan-Nya, karena bertakwa kepada Allah - -bukan sekedar ucapan yang dikatakan seseorang dengan lisannya, atau sekedar dakwaan yang diklaimnya. Tetapi, hakikatnya ketakwaan itu adalah amal berupa ketaatan kepada Allah- , berdasarkan cahaya (petunjuk) dari Allah- -dengan mengharap pahala Allah- -. Dan, meninggalkan tindakan kemaksiatan kepada Allah- -, di atas cahaya petunjuk dari Allah- -, karena takut adzab Allah- -.

Oleh karena itu, barang siapa menginginkan keberkahan untuk dirinya, keluarganya, hartanya, dan anaknya, maka hendaknya ia menghadapkan dirinya kepada Allah- -sebagai seorang hamba yang taat, dan tekun mengingat-Nya dengan bertahmid (memuji-Nya), bertasbih (menyucikan-Nya), membaca firman-Nya, dan hendaknya pula ia menjaga dan memelihara shalat, demikian pula bentuk ketaatan-ketaatan yang lainnya; seperti birrul walidain (berbakti kepada kedua orang tua), silaturahim, berlaku baik kepada manusia, dan begitu juga mengonsumsi makanan yang halal, menjauhi dan menghindari memakan makanan yang haram, menjauhi dosa-dosa, menjauhkan diri dari segala sesuatu yang dimurkai oleh Allah- -. Karena sesungguhnya kemaksiatan-kemaksiatan itu memusnahkan keberkahan.

Allah- -berfirman,


[ : 276]


Allah memusnahkan riba dan menyuburkan sedekah. (al-Baqarah : 276)

Dan Nabi- -bersabda tentang sumpah dalam transaksi jual beli,




Sumpah itu melariskan barang dagangan, memusnahkan keberkahan (HR. Abu Dawud)

Karena, keberkahan itu termusnahkan dengan kedustaan, kecurangan, menipu orang, makar, pengelabuan, dan penyamaran. Sedangkan keberkahan itu akan diperoleh dengan kejujuran, amanah, tindak kebaikan, baik dalam bermuamalah, baik dalam ucapan, dan bentuk kebaikan yang lainnya.

Dan termasuk hal yang dengannya akan dapat diperoleh keberkahan adalah penjagaan terhadap waktu pagi. Karena waktu pagi merupakan keberkahan. Rasulullah- -telah bersabda,


" "


Diberkahi untuk umatku di waktu paginya.

Dan beliau- -juga bersabda,


" "


Andaikan kalian bertawakkal kepada Allah dengan sebenar-benar tawakal kepada-Nya, niscaya Dia memberikan rizki kepada kalian sebagaimana Dia memberikan rizki kepada burung, ia pergi pagi dalam keadaan perut kosong dan pulang di sore hari dalam keadaan perut kenyang.

Maka, pergi pagi, pergi gasik di awal siang hari, dan mujahadah, bersungguh-sungguh untuk baik dalam beramal, disertai dengan kesempurnaan dalam bertawakkal kepada Allah- - dan kebaikan dalam menyandarkan urusan kepada-Nya, kesemuanya itu termasuk sebab akan diperolehnya keberkahan dari Allah - -. Dan, hal yang teragung dari itu adalah menghadapkan diri dengan jujur kepada Allah- - Dzat yang ditangan-Nya-lah keberkahan itu, dengan berdoa (kepada-Nya) agar memberikan keberkahan pada keluarga, harta dan anak. Dia- - tidak akan menolak seorang hamba yang berdoa kepada-Nya, dan Dia- -tidak akan pernah mengecewakan seorang mukmin (orang yang beriman kepada-Nya) yang bermunajat kepada-Nya. Di dalam doa yang matsur dari Nabi- -,




Ya Allah ! Berkahilah untuk kami pada pendengaran-pendengaran kami, penglihatan kami, pasangan hidup kami dan anak keturunan kami.

Dan Allah- -(juga) menjadikan pada beberapa waktu dan sejumlah tempat sebagai waktu dan tempat yang berkah ; Dia- -mengistimewakannya dengan hal tersebut dan membedakannya dengan yang lainnya. Tentang waktu yang diberkahi, misalnya adalah bulan Ramadhan dan lailatul qadar. Tentang tempat yang diberkahi, misalnya, Masjidil Haram dan Masjidil Aqsa, Allah- -berfirman terkait dengan Masjidil Aqsha,


[ : 1]


Yang telah Kami berkahi sekelilingnya (al-Isra : 1)

Dan, secara umum masjid-masjid merupakan tempat-tempat yang diberkahi. Masjid-masjid merupakan tempat-tempat yang paling dicintai oleh Allah- -. Dan, keberkahan pada waktu-waktu yang utama dan tempat-tempat yang utama itu tidak akan diperoleh melainkan dengan melakukan ketaatan kepada Allah- - pada waktu dan tempat nan berkah tersebut, dan mengerjakan apa yang diperintahkan oleh Allah- - dalam naungan syariat-Nya dan petunjuk Rasul pilihan-Nya- -.

Akan tetapi, ketika ilmu pergi menghilang dan kebodohan menyebar di tengah-tengah manusia, hilang dari mereka hakikat mencari keberkahan dan wasilah untuk mendapatkannya, sehingga beralih kepada usaha yang keliru dan tindakan jahiliyah yang dilakukan oleh sebagian orang. Mereka menyangka bahwa hal-hal tersebut merupakan wasilah untuk menarik dan mendapatkan keberkahan.

Imam at-Tirmidzi di dalam Jaminya meriwayatkan sebuah hadis dan beliau menshahihkannya, dari Abu Waqidi al-Laitsiy- -ia berkata,

Kami pernah keluar bersama Rasululah- -ke Hunain sedangkan kami belum lama meninggalkan kekufuran. Kami melewati sebuah pohon milik orang-orang Musyrik yang mereka gunakan untuk berdiam diri lama-lama di sekitarnya dan mereka menggantungkan senjata-senjata mereka di sana. Lalu, kami mengatakan (kepada Rasulullah- -),Ya, Rasulullah ! Buatkanlah untuk kami Dzatu Anwath sebagaimana mereka memiliki Dzatu Anwath. (Mendengar permintaan mereka tersebut) maka beliau- -mengucapkan, (Allah Maha Besar)-dalam satu riwayat, beliau- -mengucapkan, (Maha Suci Allah)-, Kalian telah mengatakan-dan demi Dzat yang diriku di tangan-Nya-seperti yang dikatakan oleh Bani Israil kepada Musa


{ } [ : 138 ]


Buatlah untuk kami sebuah tuhan (berhala) sebagaimana mereka mempunyai beberapa tuhan (berhala). (Musa) menjawab, Sungguh, kamu orang-orang yang bodoh.

Sungguh kalian akan mengikuti kebiasaan-kebiasaan orang-orang sebelum kalian.

Hendaklah kita renungkan hadis yang agung ini yang menjelaskan tentang perbuatan yang mungkar ini yang menjadi tradisi orang-orang Jahiliyah dulu, yang dilakukan di suatu tempat yang mereka kira di dalamnya terdapat keberkahan, atau mereka menyangka bahwa tempat tersebut merupakan sumber munculnya keberkahan. Pohon milik mereka ini, yang mereka gunakan untuk menggantungkan sejata mereka, mereka tekun beribadah di sisinya dengan harapan akan mendapatkan keberkahannya. Dan demikian pula penggantungan senjata padanya agar mendapatkan keberkahan dari sisinya. Mereka telah terjatuh ke dalam tiga kesalahan besar dalam bab keberkahan dan ngalap berkah ;

Kesalahan pertama, Pengagungan mereka terhadap pohon tersebut dengan sebuah pengagungan yang tidak layak melainkan ditujukan kepada Allah- -.

Kesalahan kedua, Tinggal diamnya mereka dalam waktu yang lama untuk beribadah di sekitarnya dengan harapan akan mendapatkan keberkahan dari sisinya.

Kesalahan ketiga, Penggantungan senjata mereka pada pohon tersebut untuk mendapatkan keberkahannya.

Jadi, kesalahan-kesalahan dan tindakan-tindakan ini muncul ketika manusia berada di atas kebodohan dan kesesatan. Oleh karena ini, Abu Waqidi al-Laitsiy mengemukakan alasannya, seraya mengatakan, sedangkan kami belum lama meninggalkan kekufuran yakni, kami belum mengerti perincian ajaran Islam dan hukum-hukum syariatnya, oleh karena itu kami meminta kepada Rasulullah- - apa yang kami pinta. Adapun orang yang telah menguasai tauhid dan mengetahui sisi-sisinya secara sempurna, serta mengetahui sebab-sebab kesyirikan dan sarana-sarananya, niscaya tidak akan mengatakan seperti ini.

Dengan ini, kita mengetahui bahwa keberkahan itu tidak akan dapat diperoleh melainkan dari Allah- - dan tidak akan mendapatkannya melainkan dengan melakukan ketaatan kepada Allah- - dan melazimi syariat-Nya. Bukan dengan seseorang menempuh jalan yang jauh menyimpang lagi rusak di dalam upayanya mencari keberkahan itu, baik dengan cara menuju ke tempat-tempat tertentu, lalu berdiam diri dalam waktu yang lama di tempat tersebut, atau mengusap-usap tempat-tempat tersebut, atau mengambil tanahnya atau yang semisalnya berupa upaya dan tindakan jahiliyah yang bukan merupakan sebab untuk memperoleh keberkahan, bahkan hal tersebut merupakan sebab yang akan memusnahkan keberkahan karena hal tersebut merupakan bentuk menyekutukan Allah - -, di mana hal tersebut merupakan hal terbesar yang akan memusnahkan keberkahan. Karena kesyirikan merupakan dosa paling besar dan dosa yang paling berbahaya, dosa yang paling keji, dan dosa yang paling buruk.

Kita memohon kepada Allah - - dengan nama-nama-Nya yang terindah dan sifat-sifat-Nya yang tinggi, semoga memberikan keberkahan kepada kita semuanya pada pendengaran kita, penglihatan kita, pasangan hidup kita, dan anak keturunan kita.

Semoga pula Allah- -melindungi kita dari sebab-sebab yang akan dapat memusnahkan keberkahan.

Sesungguhnya Dia- -Maha Mendengar doa, Dialah Dzat yang layak diharapkan, dan cukuplah Dia- - sebagai penolong bagi kita, dan Dia- -adalah sebaik-baik pelindung.

Semoga shalawat dan salam tercurahkan kepada Nabi kita Muhammad, beserta segenap keluarganya, dan para sahabatnya semuanya.

Amin

(Redaksi)

Sumber :

Haqiqatu al-Barakati Wa Bima Tunalu, Prof. Dr. Abdurrazzaq bin Abdul Muhsin al-'Abbad- .


Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits : index.php
Versi Online : index.php/?pilih=lihatannur&id=1021