Artikel : Al-Quran - Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits

FAIDAH PERBEDAAN QIRAAT

Selasa, 07 Februari 12

Permasalahan seputar perbedaan Qiraat dan macam-macamnya, adalah masalah yang sejak dulu dan senantiasa tetap menjadi perhatian para ulama. Dan di antara bentuk perhatian mereka terhadapnya adalah usaha mereka untuk mencari hikmah dan faidah yang diakibatkan karena perbedaan Qiraat tersebut. Hikmah-hikmah tersebut sangat banyak, kami akan menyebutkan sebagiannya. Maka dengan taufiq dari Allah Subhanahu wa Ta'ala kami katakan:Sesungguhnya di antara hikmah yang terkandung dalam perbedaan Qirat adalah sebagai berikut:

Pertama: Bentuk kemudahan bagi ummat Islam, lebih khusus bagi bangsa Arab yang mereka berkomunikasi dengan al-Quran. Al-Quran al-Karim turun dengan bahasa mereka, dan saat itu bangsa Arab terdiri dari beberapa macam kabilah/suku, dan bermacam-macam lahjah (dialek bahasa). Maka al-Quran memperhatikan (mempertimbangkan) hal itu, yaitu pada hal-hal yang berkaitan dengan perbedaan lahjah dari masing-masing kabilah ini. Maka diturunkan di dalamnya (di antara lahjah-lahjah ini) sesuatu (al-Quran) yang mengikuti (mengiringi) kabilah-kabilah tersebut sesuai dengan keberagamannya- dalam rangka menghilangkan kesulitan dan untuk meberikan kemudahan dan keringanan bagi mereka (dalam membaca dan menghafal al-Quran, ed)

Kedua: Penggabungan antara dua hukum yang berbeda, seperti dalam firman Allah Subhanahu wa Ta'ala:


{222}

.Oleh sebab itu hendaklah kamu menjauhkan diri dari wanita di waktu haidh; dan janganlah kamu mendekati mereka, sebelum mereka suci. ..(QS. Al-Baqarah: 222)

Yang mana bisa dibaca dengan mentasydidkan Tha, dan bisa dibaca dengan tidak mentasydidkan Tha.Gabungan kedua bacaan tersebut meberikan faidah hukum bahwasanya seorang wanita yang mengalami haidh tidak boleh digauli (dijima) oleh suaminya kecuali jika ia telah suci dengan dua hal, yaitu berhentinya darah haidh dan dengan mandi besar.

Ketiga: Menunjukkan dua hukum syari yang berbeda pada dua kondisi yang berbeda, contohnya adalah pada firman Allah Subhanahu wa Ta'ala:
{6}

Hai orang-orang yang beriman, apabila kamu hendak mengerjakan shalat, maka basuhlah mukamu dan tanganmu sampai dengan siku, dan sapulah kepalamu dan (basuh) kakimu sampai dengan kedua mata kaki, ...(QS. Al-Maaidah: 6)

Yang mana (kaki-kaki kalian) dibaca dengan mem-fathah-kan huruf Laam, karena di-athaf-kan ke kata (athaf menjadikan kata setelahnya mengikuti hukum kata sebelumnya), hal ini menunjukkan wajibnya membasuh kaki dalam berwudhu, karena kata kaki-kaki kalian diathafkan ke angota wudhu yang dibasuh yaitu wajah.

Dan ia juga dibaca dengan meng-kasrah-kan huruf Laam diathaf kan ke kata (kepala-kepala kalian). Dan Qiraat ini (dengan kasrah) menunjukkan bahwa kewajiban seseorang dalam wudhunya adalah dengan mengusap kaki, karena ia diathaf kan ke anggota badan yang diusap yaitu kepala. Dan itu adalah penetapan terhadap hukum mengusap khuff (kedua sepatu)

Keempat: Menghilangkan kesalahpahaman sesuatu yang tidak dimaksud, seperti dalam firman Allah Subhanahu wa Ta'ala:


{9}

Hai orang-orang yang beriman, apabila diseru untuk menunaikan shalat pada hari Jum'at, maka bersegeralah kamu kepada mengingat Allah ...(QS. Al-Jumuah: 9)

Yang mana ada Qiraat yang lain berbunyi:


(( ))

Maka berjalanlah menuju dzikir kepada Allah.

Pada Qiroat ini ada penolakan/penghilangan terhadap kesalahpahaman akan wajibnya bersegera (terburu-buru) ketika berjalan menuju shalat jumat, yang hal itu (terburu-buru) dipahami dari Qiraat yang pertama, yang mana Qiraat yang kedua menjelaskan bahwa yang dimaksud dalam Qiraat pertama adalah sekedar berangkat menuju masjid untuk mendegarkan khutbah, bukan dengan terburu-buru.

Keempat: Menunjukkan kesempurnaan kemukjizatan al-Quran dengan penggunaan kalimat yang ringkas, yang mana setiap Qiraat dengan Qiraat yang lain seperti kedudukan satu ayat dengan ayat yang lain. Hal ini merupakan salah satu bukti kemukjizatan dalam Al-Quran al-Karim, yang mana masing-masing Qiraat menujukkan suatu makna, sebagaimana satu ayat yang terpisah menunjukkan makna.

Keenam: Bersambungnya sanad Qiraat-qiraat ini adalah tanda bersambungnya ummat ini dengan sanad Ilahi, karena bacaan satu lafazh dengan beberapa Qiraat yang berbeda padahal tulisannya satu (sama) dan tanpa titik dan harakat, hanyalah terbatas pada pendengaran, talaqi (belajar langsung dari guru) dan periwayatan, bukan hasil ijtihad. Bahkan setelah pemberian titik dan harakat pada mushaf sekalipun, karena lafazh-lafazh tersebut hanyalah diberi titik dan harakat berdasarkan satu versi Qiraat, sedangkan versi-versi Qirat yang lain terbatas pada sanad dan riwayat sampai hari ini. Hal tersebut merupakan kelebihan (keutamaan) yang besar yang dimiliki ummat ini dikarenakan adanya sanad kitab Rabb mereka, dan ketersambungan sanad ini dengan sanad Ilahi. Maka ini adalah pengkhususan umat ini dengan keutamaan.

Ketujuh: Beragamnya Qiraat menambah pahala bagi ummat ini dalam menghafalnya, perhatiannya dengan mengumpulkan dan menukilnya (meyampaikannya) kepada selain mereka dengan rasa amanah, dan teliti disertai perhatian yang sempurna dengan ketelitian yang sampai batas yang mengagumkan.

Syaikh Manna al-Qaththan rahimahullah menambahkan bahwa keberagamaan Qiraat menunjukkan betapa terjaga dan terpeliharanya Kitab Allah dari perubahan dan penyimpangan, padahal Kitab ini (al-Quran) memiliki banyak Qiraat yang berbeda-beda.

Abu Ubaid rahimahullah dalam kitab Fadhailul Quran berkata:Dan maksud dari Qirat Syadz adalah menafsirkan Qiraat Masyhur dan menjelaskan makna-maknanya, seperti Qiroat Aisyah dan Hafshah radhiyallahu 'anhuma


{238}

Peliharalah semua shalat(mu), dan (peliharalah) shalat wusthaa. ...(QS. Al-Baqarah: 238).

Yang mana pada Qiraat yang shahih tidak disebutkan kata . Juga seperti Qiraat Ibnu Masud radhiyallahu 'anhu: (maka potonglah tangan-tangan kanan keduanya), dan di Qiroat yang shahih . Juga seperti Qiroat Jabir radhiyallahu 'anhu:


. {33}

Maka sesungguhnya Allah adalah Maha Pengampun Lagi Maha Penyayang (kepada mereka) sesudah mereka dipaksa (itu).(QS. An-Nuur: 33).

Sedangkan dalam Qirat yang shahih tidak ada kata

Beliau melanjutkan:Maka huruf-huruf ini (versi-versi bacaan al-Quran ini) dan yang semisal dengannya telah menjadi penafsir bagi al-Quran. Dan telah diriwayatkan yang seperti ini dari para Tabiin di dalam tafsir, kemudian dianggap baik. Maka bagaimana jika hal itu diriwayatkan dari Shahabat besar (senior) kemudian menjadi satu Qiraat? Maka ia lebih dari sekedar tafsir dan lebih kuat. Maka minimal yang bisa disimpulkan dari huruf-huruf ini adalah pengetahuan tentang benarnya sebuah tawil.(tafsir)

(Sumber: dari http://www.eltwhed.com/vb/showthread.php?t=316 dengan tambahan dari karya Syaikh Manna al-Qaththan. Diposting oleh Abu Yusuf Sujono)

Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits : index.php
Versi Online : index.php/?pilih=lihatquran&id=209