Artikel : Fiqih - Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits

SIWAK

Senin, 17 Maret 08


Kebersihan adalah titik awal bagi kesehatan, oleh karena itu ia menjadi slogan kampanye ilmu kesehatan modern, padahal jauh-jauh hari Islam sudah mendahuluinya dengan mengajak umatnya berthaharah atau bersuci yang identik dengan kebersihan. Salah satu kebersihan yang disuarakan oleh ilmu kesehatan modern adalah kesehatan mulut dengan secara berkala membersihkannya, dalam perkara yang satu ini Islam telah terlebih dahulu bersuara dengan mengajak umatnya agar bersiwak yang berarti membersihkan mulut.

Definisi siwak

Siwak dari sisi etimologi berarti alat yang dipakai bersiwak dan bisa pula berarti perbuatan bersiwak itu sendiri. Adapun dari sisi terminologi maka siwak itu adalah menggunakan ranting pohon siwak (pohon arak) atau yang berfungsi sepertinya untuk membersihkan gigi dari kotoran yang menempel padanya.

Anjuran bersiwak

Bersiwak merupakan salah satu sunnah Nabi shallallohu 'alaihi wasallam yang muakkad, beliau menyukainya dan senantiasa melakukannya bahkan pada saat-saat akhir hayat, beliau menyempatkan bersiwak.


:


Dari Aisyah bahwa Nabi shallallohu 'alaihi wasallam bersabda, Siwak itu menyucikan mulut, mendatangkan ridha Rabbi. (HR. an-Nasa`i, Ibnu Khuzaemah, Ibnu Hibban dan al-Bukhari secara muallaq, dishahihkan oleh al-Albani dalam Shahih at-Targhib wa at-Tarhib nomor 209).

Faidah: Syaikh al-Albani menyatakan dalam catatan kaki hadits ini di Shahih at-Targhib wa at-Tarhib menyatakan bahwa terdapat tambahan dari hadits ini yang diriwayatkan oleh at-Thabrani, Dan mencerahkan penglihatan. Beliau menyatakan bahwa tambahan ini dhaif.


:


Dari Ibnu Umar dari Nabi shallallohu 'alaihi wasallam bersabda, Bersiwaklah kalian karena ia membaguskan mulut, mendatangkan ridha Rabb yang Mahasuci lagi Mahatinggi. (HR. Ahmad dan dishahihkan oleh al-Albani dalam Shahih at-Targhib wa at-Tarhib nomor 210)

Imam al-Bukhari dan Muslim meriwayatkan dari Aisyah berkata, Abdurrahman bin Bakar masuk kepada Rasulullah shallallohu 'alaihi wasallam yang pada saat itu sedang bersandar di dadaku, sementara Abdurrahman membawa siwak basah dan dia bersiwak dengannya, Rasulullah shallallohu 'alaihi wasallam memandang siwak tersebut lalu aku memintanya dari Abdurrahman, aku melunakkannya dengan gigiku dan memberikannya kepada Nabi shallallohu 'alaihi wasallam, beliau bersiwak dengannya, aku tidak melihat beliau bersiwak lebih baik dari itu, begitu beliau menyelesaikan siwaknya, beliau mengangkat tangan atau jarinya kemudian beliau bersabda, Kepada ar-Rafiq al-Ala. tiga kali dan beliau wafat.

Waktu bersiwak

Imam an-Nawawi dalam al-Majmu menyatakan bahwa bersiwak dianjurkan setiap waktu berdasarkan sabda Nabi shallallohu 'alaihi wasallam di atas, Siwak itu menyucikan mulut.., kecuali bagi orang yang berpuasa karena masalah ini diperselisihkan oleh para ulama yang nanti akan penulis bahas-, anjuran ini kata Imam an-Nawawi ditegaskan dalam lima waktu.

Pertama: Pada saat hendak shalat, baik shalat fardhu maupun shalat sunnah, baik shalat dengan thaharah air atau tayamum atau tanpa keduanya.


:


Dari Hurairah bahwa Rasulullah shallallohu 'alaihi wasallam bersabda, Kalau bukan karena aku memberatkan umatku, niscaya aku perintahkan mereka bersiwak pada setiap shalat.(HR. al-Bukhari dan Muslim)

Faidah: Terdapat hadits dari Aisyah yang berbunyi, Shalat dengan siwak lebih baik dari pada tujuh puluh shalat tanpa siwak. Imam an-Nawawi dalam al-Majmuberkata, Hadits ini diriwayatkan oleh al-Baihaqi dari beberapa jalan dan dia mendhaifkan seluruhnya, hadits ini dishahihkan oleh al-Hakim dan mereka mengingkari atasnya karena ia dari riwayat Ibnu Ishaq yang dikenal sebagai mudallis dan dia tidak menyatakan mendengar, maka tanpa perbedaan ia tidak dijadikan sebagai hujjah dalam hal ini.

Kedua: Pada saat berwudhu.

Riwayat lain dari hadits di atas dalam Ahmad dan Ibnu Khuzaemah,




Niscaya aku perintahkan mereka agar bersiwak pada setiap wudhu. Dishahihkan oleh al-Albani Shahih at-Targhib wa at-Tarhib nomor 205-1-C.

Ketiga: Pada saat gigi menguning, dalilnya adalah hadits, Siwak itu menyucikan mulut. dan hadits, Bersiwaklah karena ia membaguskan mulut.

Keempat: Pada saat mulut berbau baik karena tidur atau diam yang lama atau berbicara yang lama atau makan sesuatu yang berbau.

Imam al-Bukhari meriwayatkan dari Hudzaefah berkata, Apabila Nabi shallallohu 'alaihi wasallam bangun malam beliau membersihkan mulutnya dengan siwak.

Kelima: Pada saat membaca al-Qur`an.

Imam al-Bazzar meriwayatkan dari Ali bin Abu Thalib bahwa dia memerintahkan bersiwak, dia berkata, Rasulullah shallallohu 'alaihi wasallam bersabda, Jika seorang hamba bersiwak lalu dia berdiri shalat maka malaikat berdiri di belakangnya, dia mendengar bacaannya, maka dia mendekat kepadanya, sehingga dia meletakkan mulutnya di atas mulutnya, sehingga tiada sesuatu dari al-Qur`an yang keluar dari mulutnya kecuali ia masuk ke dalam rongga dada malaikat, maka sucikanlah mulut-mulut kalian untuk membaca al-Qur`an. Al-Albani berkata, Hasan shahih.

Imam an-Nawawi berkata, Inilah lima keadaan yang disebutkan oleh kawan-kawan kami, dan dalam shahih Muslim dari Aisyah bahwa jika Nabi shallallohu 'alaihi wasallam masuk rumah, beliau memulai dengan siwak.

Faidah: Imam an-Nawawi dalam al-Majmu berkata, kawan-kawan kami berkata, dianjurkan dalam bersiwak memulai dengan mulut sebelah kanan berdasarkan hadits shahih bahwa Nabi shallallohu 'alaihi wasallam menyukai memulai dengan yang kanan dalam bersuci, menyisir, bersandal dan dalam segala urusannya.

Penulis berkata, dari sisi bahwa siwak berarti membersihkan dan menghilangkan kotoran maka tidak menutup kemungkinan bersiwak dimulai dari sebelah kiri, meskipun yang pertama lebih jelas. Wallahu a'lam.
Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits : index.php
Versi Online : index.php/?pilih=lihatfiqih&id=82