Artikel : Fiqih - Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits

MENJENGUK ORANG SAKIT

Senin, 19 Juli 10


Dianjurkan menjenguk orang sakit, dalam Shahih al-Bukhari dan Muslim,



:

Ada lima hal yang wajib dilakukan seorang muslim terhadap saudaranya. Di sana disebutkan salah satunya, Menjenguk orang sakit. Al-Bukhari no. 1240 dan Muslim no. 5615 dari Abu Hurairah.

Saat menjenguk orang sakit, dianjurkan menanyakan kondisi orang sakit. Apabila menjenguk orang sakit, Nabi shallallohu 'alaihi wasallam biasa mendekatinya, lalu menanyakan kondisinya.

Menjenguk orang sakit dianjurkan setiap dua hari sekali, atau tiga hari sekali, kecuali bila yang bersangkutan memang senang dijenguk setiap hari. Tidak duduk lama-lama dekat orang sakit, kecuali bila dia memang menyukainya.

Dianjurkan mengucapkan kepada orang sakit,





"Tidak apa-apa, penghapus dosa, insya Allah." Diriwayatkan oleh al-Bukhari no.7470 dari hadits Ibnu Abbas.

Berusaha menenangkan hatinya, mendoakannya agar lekas sembuh, meruqyahnya dengan al-Quran terutama sekali surat al-Faatihah, surat al-Ikhlas dan al-Muawwidzatain (al-Falaq dan an-Naas).

Bagi orang sakit, disunnahkan hal-hal berikut: Memberi wasiat atau berpesan terkait dengan hartanya untuk fi sabilillah. Ia juga harus berpesan untuk dibayarkan hutang-hutangnya, dikembalikan titipan atau amanah orang yang ada dalam hartanya. Ini dianjurkan, bahkan bagi orang yang masih sehat, berdasarkan sabda Nabi shallallohu 'alaihi wasallam,





Tidak patut bagi seorang muslim, dia mempunyai sesuatu yang hendak diwasiatkan untuk melewati dua malam kecuali wasiatnya sudah tertulis di sisinya. Muttafaqun alaih dari hadits Ibnu Umar, al-Bukhari no. 2738 dan Muslim no. 4183.

Orang yang sakit hendaknya berbaik sangka kepada Allah. Karena Allah berfirman dalam sebuah hadits qudsi,




Aku menurut persangkaan hambaKu terhadapKu. Muttafaqun alaih dari hadits Abu Hurairah, al-Bukhari no. 7405 dan Muslim no. 6887.

Bagi orang yang datang menjenguk orang sakit, dianjurkan untuk memotivasinya agar senantiasa berharap rahmat Allah, menguatkan sisi harapan daripada sisi ketakutan. Adapun di saat sehat, rasa berharap dan rasa takut harus berimbang. Karena orang yang didominasi rasa takut, pasti akan mudah putus asa. Sementara orang yang didominasi rasa berharap, akan terjebak pada rasa aman terhadap siksa Allah.

Sakaratul Maut

Kalau orang sakit sudah mengalami sekarat, dianjurkan untuk dibimbing membaca Laa Ilaaha Illallah (ditalqinkan), berdasarkan sabda Nabi shallallohu 'alaihi wasallam,





Talqinkanlah orang-orang yang sekarat (bimbinglah untuk mengucapkan) Laa Ilaaha Illallah. Diriwayatkan oleh Muslim dari dua hadits, hadits Abu Said dan hadits Abu Hurairah no. 2120, 2122.

Tujuannya adalah agar orang sakit meninggal dunia dengan kalimat tauhid, sehingga kalimat tauhid itu menjadi ucapan terakhirnya. Dari Muadz diriwayatkan hadits secara marfu,





Orang yang ucapan terakhirnya Laa Ilaaha Illallah pasti masuk Surga. Diriwayatkan oleh Abu Dawud no. 3116.

Talqin atau bimbingan itu hendaknya dilakukan dengan santun, tidak boleh terlalu sering agar ia tidak merasa kepayahan dalam kondisinya yang sedemikian rupa. Disunnahkan untuk menghadapkannya ke kiblat. Wallahu alam.
(Izzudin Karimi)
Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits : index.php
Versi Online : index.php/?pilih=lihatfiqih&id=191