Artikel : Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits
Hukum Membaca Shalawat Kepada Nabi Shallallahu 'Alaihi Wasallam Secara Berjamaah Di Setiap Akhir Shalat
Kamis, 04 Oktober 12
Pertanyaan:

Apa hukum membaca shalawat kepada Nabi shallallahu 'alaihi wasallam secara berjamaah di setiap akhir shalat?

Shalawat kepada Nabi shallallahu 'alaihi wasallam merupakan perkata yang disyariatkan, ini berdasarkan firman Allah taala


( )

Artinya: Sesungguhnya Allah dan malaikat-malaikat-Nya bershalawat untuk Nabi. Hai orang-orang yang beriman, bershalawatlah kamu untuk Nabi dan ucapkanlah salam penghormatan kepadanya. (QS. Al-Ahzab:56)

Hal ini juga didasarkan kepada sabda Nabi shallallahu 'alaihi wasallam:





Artinya: Bershalawatlah kalian kepadaku, di manapun kalian berada, karena sesungguhnya shalawat kalian akan sampai kepadaku. (HR. Al-Mujam Al-Kabir: bab: 1, juz: 3, hal: 140 )

Dan juga sabda beliau shallallahu 'alaihi wasallam yang lain: ( ): Barangsiapa yang bershalawat kepadaku satu kali, maka Allah akan bershalawat baginya sepuluh kali. (HR.Muslim: Juz 2, hal 4)

Jadi shalawat kepada Nabi shallallahu 'alaihi wasallam termasuk amalan yang paling mulia dan disyariatkan. Dan padanya terdapat pahala yang besar. Mengkhususkan Shalawat pada satu waktu, atau dengan cara-cara tertentu tidak diperbolehkan kecuali didasari dalil. Shalawat atas Nabi shallallahu 'alaihi wasallam secara berjamaah setelah shalat wajib dilakukan dengan berbarengan seperti yang dikatakan penanya adalah suatu kebidahan yang dibuat-buat yang tidak Allah turunkan petunjuk tentangnya.

Adapun jika seorang muslim bershalawat kepada Nabi shallallahu 'alaihi wasallam sendirian tanpa ada keterkaitan dengan orang lain yaitu tidak dilakukan secara berjamaah maka itu adalah termasuk semulia amal. Akan tetapi hendaknya ia tidak mengkhususkan setelah selesai shalat, karena hal itu tidak ada (contoh/perintahnya), dan yang ada adalah pada tasyahud akhir. Jika ia melakukan terus-menerus setelah selesai salam dari shalat, maka ini tidak boleh. Namun jika ia bershalawat padanya terkadang saja, dan tidak secara berjamaah serta tidak mengkhususkan cara tertentu seperti apa yang disebutkan maka dibolehkan.

[Sumber: Al-Muntaqa Min Fatawa fadilah Syaikh Shalih bin Fauzan bin Abdillah al-Fauzan jilid 2/184-185]
Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits : index.php
Versi Online : index.php/?pilih=lihatfatwa&id=1526