Artikel : Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits
Hukum Orang Yang Mengakhirkan Qadha Puasa Hingga Datang Ramadhan Berikutnya
Selasa, 27 September 11

Pertanyaan:

Apa hukum seseorang yang mengakhirkan qadha puasa hingga datang bulan Ramadhan berikutnya?

Jawaban:

Mengakhirkan/menunda qadha puasa Ramadhan hingga datang bulan Ramadhan berikutnya tidak diperbolehkan menurut perkataan yang masyhur diantara ulama, karena Aisyah radhiyallahu 'anha pernah berkata : Telah wajib bagiku untuk mengqadha puasa Ramadhan, maka aku tidak sanggup untuk mengqadhanya kecuali di bulan Syaban. Dan (atsar) ini menunjukkan bahwa tidak ada keringanan (untuk menunda qadha puasa) setelah Ramadhan kedua datang.

Maka seandainya dia melakukannya tanpa ada udzur (yang syari) maka dia berdosa, dan wajib baginya untuk segera mengqadhanya setelah puasa Ramadhan kedua selesai.
Dan para ulama berbeda pendapat dalam hal apakah dia diharuskan untuk memberi makan (fakir miskin) atau tidak, dan yang benar adalah bahwasannya dia tidak diharuskan untuk memberi makan (fakir miskin), karena Allah Azza wa Jalla berfirman :



Dan barangsiapa sakit atau dalam perjalanan (lalu dia berbuka), maka wajiblah (baginya berpuasa), sebanyak hari yang ditinggalkannya itu, pada hari-hari yang lain. (Al-Baqarah :185). Maka (di dalam ayat ini) Allah tidak mewajibkan (orang yang batal puasanya) kecuali qadha saja.

[Sumber: Fatawa Syaikh Muhammad bin Shaleh al-Utsaimin (Edisi Bhs. Arab), juz. 1, hal: 539, cet. Dar Alim Al-Kutub Riyadh. Diposting oleh M. Rifki Solehan]

Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits : index.php
Versi Online : index.php/?pilih=lihatfatwa&id=1405