Artikel : Bulein Annur - Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits

Mendulang Cinta Allah (bag.2)

Selasa, 26 Mei 15

Pembaca yang budiman, telah kita ketahui bersama sebagaimana kita sebutkan pada edisi yang lalu bahwa informasi yang valid dari Nabi mengisyaratkan atau bahkan menegaskan adanya kecintaan Allah kepada hambaNya. Dan, hal ini merupakan bagian dari keyakinan atau aqidah seorang yang beriman kepadaNya. Dan, bahwa kecintaan Allah kepada hambaNya memberikan banyak faedah, seperti ; mendatangkan kecintaan penduduk langit dan bumi, mendatangkan penjagaan Allah, dan mendatangkan keimanan yang murni, di mana hal tersebut menunjukkan betapa agungNya kecintaanNya yang mana hal ini semakin mendorong kita untuk berusaha mendulang cintaNya tersebut. Untuk mendulang cintaNya tersebut, telah kita sebutkan beberapa tips-nya, yaitu ; bertakwa kepada Allah, bersabar, banyak bertaubat dan mensucikan diri, berlaku adil, bertawakkal kepada Allah dan berlaku Ihsan. Berikut ini adalah beberapa tips yang lainnya untuk mendulang cintaNya. Semoga Allah memberikan taufiq kepada kita untuk melakukannya. Aamiin

Bersikap lemah lembut

Aisyah istri Nabi - mengatakan, sungguh pernah sekelompok orang Yahudi lewat di hadapan Rasulullah , lalu mereka mengucapkan, (semoga kehinaan menimpa Anda). Maka, nabi pun menjawabnya dengan mengucapkan, (semoga atas kalian). Lalu, Aisyah berujar, bahkan semoga kehinaan dan laknat ditimpakan kepada kalian. (Mendengar ucapan Aisyah ini) lantas Nabi berujar

,


Wahai Aisyah, sungguh Allah mencintai sikap lemah lembut dalam segala urusan.
Aisyah berujar, tidakkah Anda mendengar apa yang mereka katakan ? beliau menjawab, sungguh aku telah membalas perkataan mereka dengan mengucapkan, . (HR. at Tirmidzi, no. 2701 dan al-Bukhari di dalam al-Adab al-Mufrad, no. 462, dan ini adalah redaksi milik imam at-Tirmidzi). Beliau juga bersabda,



Sesungguhnya Allah mencintai sikap lemah lembut dan Dia memberikan (nilai plus) atas sikap lemah lembut sesuatu yang tidak diberikan atas sikap kasar dan keras dan sesuatu yang tidak diberikan atas sikap selain itu (HR. Ibnu Hibban, no. 552)

Banyak berbakti dan berbuat kebajikan

Zaed bin Aslam meriwayatkan dari ayahnya, (ia berkata) bahwa pada suatu hari Umar pernah keluar menuju ke Masjid(masjid Nabawi), ia mendapati Muadz bin Jabal berada di kuburan Rasulullah sedang menangis. Maka, Umar pun bertanya, gerangan apa yang menyebabkan Anda menangis wahai Muadz ? Muadz menjawab, yang menjadikan aku menangis adalah sebuah hadis yang aku pernah mendengar dari Rasulullah di mana beliau bersabda,



Sedikit riya merupakan kesyirikan. Siapa yang memusuhi wali-wali Allah, sungguh ia telah menantang perang dengan Allah. Sesungguhnya Allah mencintai orang yang banyak berbakti dan banyak melakukan kebajikan lagi bertakwa yang melakukan kebajikan tersebut secara sembunyi-sembunyi, orang-orang yang bila mereka tidak hadir niscaya orang-orang tak akan merasa kehilangan, dan bila mereka hadir orang-orang tak mengenalinya. Hati mereka adalah lampu-lampu petunjuk, mereka mengeluarkan kegelapan dari segenap penjuru bumi (HR. al-Hakim di dalam al-Mustadrak, no. 4)

Toleran dalam jual-beli dan Menagih hutang

Abu Hurairah meriwayatkan bahwa Rasulullah bersabda,



Sesungguhnya Allah mencintai sikap toleran dalam menjual, sikap toleran dalam membeli dan sikap toleran dalam menagih hutang (HR. at-Tirmidzi, no. 1319 dan al-Hakim di dalam al-Mustadrak, no. 2338)

Beriman lagi Giat Bekerja

Salim meriwayatkan dari ayahnya dari Nabi, beliau bersabda,



Sesungguhnya Allah mencintai seorang Mukmin yang giat bekerja (supaya saudaranya bisa mendapatkan rezeki) (HR. ath-Thabrani di dalam al-Mujam al-Ausath, no. 8934)

Beriman lagi Memelihara Harga Diri

Imran bin Hushain berkata, Rasulullah bersabda,



Sesungguhnya Allah mencintai seorang Mukmin manakala ia dalam keadaan fakir menjaga dirinya (dari meminta-minta kepada orang lain) (HR. ath-Thabrani di dalam al-Mujam al-Kabir, no. 14853)

Menyukai dan Melakukan Perkara yang Mulia dan Meninggalkan serta Membenci Perkara yang Rendahan.

Husain bin Ali berkata, Rasulullah bersabda,



Sesungguhnya Allah mencintai perkara yang mulia dan membenci perkara yang rendahan (HR. ath-Thabrani di dalam al-Mujam al-Kabir, no. 2894)

Menampakkan Bekas Nikmat Allah

Amru bin Syuaib meriwayatkan dari ayahnya dari kakeknya, ia berkata, Rasulullah bersabda,



Sesungguhnya Allah mencintai diperlihatkannya bekas nikmanNya kepada hambaNya (HR. at-Tirmidzi, no. 2819). Dalam riwayat lain, beliau bersabda,



Makan dan minumlah kalian, serta bersedekahlah kalian (dengan sebagian harta kalian) dan kenakanlah pakaian tanpa kesombongan dan janganlah berlebihan, sesungguhnya Allah mencintai terlihatnya bekas karuniaNya yang diberikan kepada hambaNya (HR. Ahmad di dalam Musnadnya, no. 6708)

Mengambil Rukhshah (keringanan) yang DiberikanNya

Dari Ibnu Abbas, ia berkata, Rasulullah bersabda,



Sesungguhnya Allah mencintai rukhshah (keringanan yang diberikanNya) diambil, sebagaimana juga Dia mencintai dilakukannya perkara yang diwajibkanNya (HR. Ibnu Hibban, no. 354). Dalam riwayat lain, yang bersumber dari Muhammad bin Munkadir, Rasulullah bersabda,



Sesungguhnya Allah mencintai keringanan-keringanan yang diberikanNya (kepada seorang hamba) diterima, seperti halnya Dia mencintai bila mana perkara yang difardhukanNya dilaksanakan (HR. Ibnu Abi Syaibah di dalam Mushannafnya, no. 26475)

Dalam riwayat lain, yang bersumber dari Ibnu Umar, Rasulullah bersabda

,


Sesungguhnya Allah mencintai keringanan yang diberikanNya diambil seperti halnya Dia benci bila mana kemaksiatan kepadaNya dilakukan (HR. Ahmad di dalam al-Musnad, no. 5866)

Menjadi Seorang Hamba yang Betakwa, Kaya Jiwa lagi al-Khafiy

Saad bin Abi Waqash berkata, aku pernah mendengar Rasulullah bersabda,



Sesungguhnya Allah mencintai seorang hamba yang bertakwa, kaya lagi al-Khafiy (HR. Muslim, no. 7621)

Kaya, yang dimasud adalah kaya jiwa (bukan kaya harta), sedangkan makna, (dengan huruf Kha ()difathah) adalah

Dan, diriwayatkan juga dengan huruf huruf tersebut tidak bertitik (), yang bermakna yang gemar menyambung tali silaturrahim, bersikap lembut kepada orang-orang yang memiliki hubungan rahim dengannya begitu pula dengan orang lain yang tidak memiliki hubungan rahim dengannya. (lihat, ad-Diibaaj Ala Muslim, 6/279, imam al-Hafizh Abdurrahman bin Abu Bakar as-Suyuthiy)

Bersin

Abu Hurairah meriwayatkan dari Nabi bahwa beliau bersabda,



Sesungguhnya Allah mencintai bersin dan membenci menguap. Maka, bila seseorang bersin lalu ia memuji Allah maka setiap muslim yang mendengarnya berkewajiban untuk mendoakannya agar mendapatkan rahmat Allah. adapun menguap, sesungguhnya itu berasal dari setan. Oleh karena itu, hendaknya ia berupaya menolaknya sedapat mungkin. Bila seorang menguap lalu terdengar darinya bunyi haa maka setan menertawakannya(HR. al-Bukhari di dalam al-Adab al-Mufrad, no. 919) dalam riwayat lain, beliau bersabda,



Sesungguhnya Allah mencintai bersin dan membenci menguap. Maka, bila salah seorang di antara kalian menguap, hendaklah ia menolaknya semampunya, dan janganlah ia justru melepaskannya sehingga terdengar bunyi (dari mulutnya) Haa...Haa. karena, hal itu berasal dari setan, diapun tertawa karenanya. (HR. Abu Dawud, no. 5030)
Wallahu alam (Redaksi)

Shalawat dan salam semoga tercurah atas nabi kita Muhammad beserta keluarga dan para sahabatnya.

Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits : index.php
Versi Online : index.php/?pilih=lihatannur&id=782