Artikel : Bulein Annur - Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits

Sebab Kebaikan dan Kebahagiaan

Jumat, 08 September 23
**

Ketahuilah bahwa termasuk hikmah Allah- -dan rahmat-Nya bahwa Dia- -menjadikan para hamba membutuhkan kepada upaya manarik kemanfaatan agamawi dan duniawi, dan juga membutuhkan kepada menolak hal-hal yang akan membahayakan perkara agama dan dunia. Hikmah dan sunnah Allah- -berkonsekwensi pada bahwa kemanfaatan-kemanfaatan ini tidak akan dapat diperoleh kecuali dengan mengupayakan sebab-sebab untuk mendapatkannya. Begitu pula halnya dengan hal-hal yang akan membahayakan. Hal-hal tersebut tidak akan tertolak melainkan dengan mengupayakan sebab yang akan dapat menolaknya. Dan sungguh Allah- -telah menjelaskan sebab-sebab ini di dalam kitab-Nya dengan sejelas-jelasnya, dan Rasul-Nya- -juga menjelaskan sebab-sebab tersebut di dalam sunnahnya dengan sebaik-baik penjelasan. Maka, barang siapa melakukan sebab-sebab tersebut, niscaya ia akan beruntung dengan memperoleh hal-hal yang diinginkannya dan akan selamat dari setiap hal yang ditakutkannya.

Merealisasikan Keimanan dan Amal Kebaikan

Pokok sebab kebaikan, kebahagiaan dan keuntungan di dunia dan di akhirat adalah merealisasikan keimanan dan amal kebaikan. Tentang hal ini, terdapat sejumlah ayat yang cukup banyak dan dalil-dalil yang melimpah, di antaranya, adalah firman Allah- -,


[ : 97]


Barang siapa mengerjakan kebajikan, baik laki-laki maupun perempuan dalam keadaan beriman, maka pasti akan Kami berikan kepadanya kehidupan yang baik dan akan Kami beri balasan dengan pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan. (an-Nahl : 97)

Dan firman Allah- -,


(31) (32) (33) (34) [ : 31 - 34]


Sungguh, orang-orang yang bertakwa mendapat kemenangan, (yaitu) kebun-kebun dan buah anggur, dan gadis-gadis montok yang sebanya. Dan gelas-gelas yang penuh (berisi minuman) (an-Naba : 31-34)

Dan firman Allah- -,


[ : 34]


Sungguh, bagi orang-orang yang bertakwa (disediakan) surga yang penuh kenikmatan di sisi Tuhannya (al-Qalam : 34)

Dan firman Allah- -,


[ : 107]


Sungguh, orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan, untuk mereka disediakan Surga Firdaus sebagai tempat tinggal. (al-Kahfi : 107)

Ayat-ayat yang semakna dengan ayat-ayat ini cukup banyak jumlahnya dan beragam.

Memperoleh Ilmu yang Bermanfaat

Termasuk sebab yang agung yang dijelaskan di dalam al-Kitab dan as-Sunnah adalah memperoleh ilmu yang bermanfaat. Sungguh Allah- -telah menjadikan ilmu sebagai sebab untuk meninggikan derajat seorang hamba di dunia dan di akhirat.

Allah- -berfirman,


[ : 11]


Allah akan mengangkat (derajat) orang-orang yang beriman di antaramu dan orang-orang yang diberi ilmu beberapa derajat. (al-Mujadilah : 11)


[ : 9]


Apakah sama orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui (az-Zumar : 9)


[ : 22]


Apakah orang yang merangkak dengan wajah tertelungkup yang lebih terpimpin (dalam kebenaran) ataukah orang yang berjalan tegap di atas jalan yang lurus ? (Al-Mulk : 22)


[ : 19]


Maka apakah orang yang mengetahui bahwa apa yang diturunkan Tuhan kepadamu adalah kebenaran, sama dengan orang yang buta ? Hanya orang berakal saja yang dapat mengambil pelajaran (ar-Rad : 19)

Sebab Mendapatkan Ilmu yang Bermanfaat

Kemudian, sesungguhnya Allah- -menjadikan ilmu itu tidak akan diperoleh melainkan dengan mengupayakan sebab-sebabnya yang akan mengantarkan kepada perolehannya. Dan, di antara sebab untuk mendapatkannya adalah baik dalam bertanya, baik dalam mencarinya dan baik pula dalam mempelajarinya. Allah- -berfirman,


[ : 43]


Maka bertanyalah kepada orang yang mempunyai pengetahuan jika kamu tidak mengetahui (an-Nahl : 43)

Dalam hadis, Nabi- -bersabda,




Sesungguhnya ilmu itu dapat diperoleh dengan belajar dan sesungguhnya kesabaran dapat diperoleh dengan berlatih sabar.

Sebab Memperoleh Rizki dan Kebaikan-kebaikan

Dan, Allah - - juga menjadikan tindakan bertakwa kepada-Nya, gerakan dan meninggalkan sikap diam sebagai sebab untuk memperoleh rizki dan kebaikan-kebaikan. Allah - - berfirman,


(2) [ : 2 3]


Barang siapa bertakwa kepada Allah niscaya Dia akan membukakan jalan keluar baginya. Dan Dia memberinya rizki dari arah yang tidak disangka-sangkanya. (at-Thalaq : 2-3)

Dia- - juga berfirman,


[ : 15]


Maka jelajahilah di segala penjurunya dan makanlah sebagian dari rezeki-Nya. (al-Mulk : 15)

Sebab Kemudahan dan Kesulitan

Kemudian sesungguhnya Allah- - menjadikan berbagai sebab yang beragam untuk mendapatkan kemudahan. Demikian pula menjadikan sebab-sebab yang beragam pula untuk mendapatkan kesulitan. Allah- - menjelaskannya di dalam firman-Nya,


(5) (6) (7) (8) (9) (10) [ : 5 - 10]


Maka, barang siapa memberikan (hartanya di jalan Allah) dan bertakwa, dan membenarkan pahala (adanya pahala) yang terbaik (surga), maka akan Kami mudahkan baginya jalan menuju kemudahan (kebahagiaan). Dan adapun orang yang kikir dan merasa dirinya cukup (tidak perlu pertolongan Allah), serta mendustakan (pahala) yang terbaik, maka akan Kami mudahkan baginya jalan menuju kesukaran (kesengsaraan). (al-Lail : 5-10)

Sebab Mendapatkan Kecukupan

Dan, Allah - - juga menjadikan kebaikan sikap menyandarkan diri kepada-Nya, melakukan ibadah kepada-Nya dan mentaati-Nya sebagai sebab untuk mendapatkan kecukupan dari Allah- -dan penguatan dari-Nya. Allah - - berfirman,


[ : 36]


Bukankah Allah yang mencukupi hamba-Nya ? (az-Zumar : 36)

Allah - -juga berfirman,


[ : 3]


Dan barang siapa bertawakkal kepada Allah, niscaya Allah akan mencukupkan (keperluan)nya. (ath-Thalaq : 3)

Sebab Mendapatkan Rahmat

Dan, Allah - - juga menjadikan ihsan (berbuat baik) dalam dua bentuknya ihsan kepada Allah dengan melakukan ibadah dengan baik kepada-Nya, dan ihsan (berbuat baik) kepada sesama makhluk dengan bermumalah dengan baik-sebagai sebab untuk memperoleh rahmat-Nya. Allah - -berfirman,


[ : 56]


Sesungguhnya rahmat Allah sangat dekat kepada orang yang berbuat kebaikan (al-Araf : 56)

Allah - -juga berfirman,


[ : 60]


Tidak ada balasan untuk kebaikan selain kebaikan (pula) (ar-Rahman : 60)

Sebab Mendapatkan Akibat yang Terpuji

Dan Allah - -juga menjadikan akibat yang terpuji, dampak yang baik dan hasil yang penuh berkah di dunia dan di akhirat diperoleh dengan kesabaran dan ketakwaan. Allah - -berfirman,


[ : 132]


Dan akibat (yang baik di akhirat) adalah bagi orang-orang yang bertakwa (Thaha : 132)

Allah - -juga berfirman,


[ : 90]


Sesungguhnya barang siapa bertakwa dan bersabar, maka sungguh, Allah tidak menyia-nyiakan pahala orang yang berbuat baik. (Yusuf : 90)

Sebab Mendapatkan Pemberian dan Anugerah

Dan Allah - -juga menjadikan doa sebagai sebab untuk memperoleh kebaikan dan kesuksesan berupa pemberian dan anugerah yang agung, dan Dia - -tidak menolak seorang hamba yang berdoa kepada-Nya dan tidak pula menyia-nyiakan seorang Mukmin yang bermunajat kepada-Nya, Dialah- -Dzat yang telah berfirman,


[ : 60]


Dan Tuhanmu berfirman, Berdoalah kepada-Ku, niscaya akan Aku perkenankan bagimu. (Ghafir/al-Mukmin : 60)

Dan Dia- -berfirman,


[ : 39]


Sungguh, Tuhanku, benar-benar Maha Mendengar (memperkenankan) doa (Ibrahim : 39)

Dan Dia- -juga berfirman,


[ : 186]


Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu (Muhammad) tentang Aku, maka sesungguhnya Aku dekat. Aku kabulkan permohonan orang yang berdoa apabila dia berdoa kepada-Ku. (al-Baqarah : 186)

Sebab Mendapatkan Buah yang Beragam, Kebaikan-kebaikan yang bersifat umum, dan Keutamaan yang Beraneka Ragam

Dan Dia - -juga menjadikan buah yang beragam dan kebaikan-kebaikan yang bersifat umum, serta keutamaan yang beraneka ragam bentuknya di dunia dan di akhirat untuk tindakan beristighfar (memohon ampunan kepada Allah- -) dan memperbanyaknya. Dia - - berfirman,


(10) (11) (12) [ : 10 12]


Maka aku berkata (kepada mereka) Mohonlah ampunan kepada Tuhanmu, Sungguh, Dia Maha Pengampun, niscaya Dia akan menurunkan hujan yang lebat dari langit kepadamu, dan Dia memperbanyak harta dan anak-anakmu, dan mengadakan kebun-kebun untukmu dan mengadakan sungai-sungai untukmu. (Nuh : 10-12)

Sebab Mendapatkan Ampunan, Rahmat, dan Keridhaan

Dan Dia - -menjadikan beberapa sebab yang agung untuk memperoleh ampunan-Nya dan rahmat-Nya dan untuk meraih kesuksesan dengan mendapatkan keridhaan-Nya. Allah menghimpunnya di dalam firman-Nya,


[ : 82]


Dan sungguh, Aku Maha Pengampun bagi yang bertobat, beriman dan berbuat kebajikan, kemudian tetap dalam petunjuk (Thaha : 82)

Sebab Mendapat Pengaruh Baik dan Terhindar dari Pengaruh Buruk

Dan Dia- - menjadikan pengaruh untuk pertemanan dengan orang-orang yang baik, begitu pula Dia- - menjadikan pengaruh untuk pertemanan dengan orang-orang yang buruk. Dan, seorang Mukmin itu diajak untuk menjalin pertemanan dengan orang-orang yang baik dan menjauhi orang-orang yang buruk. Dan, di dalam hadis, Nabi- - bersabda,


(( ))


Seorang itu berada di atas agama temannya, maka hendaknya salah seorang di antara kalian melihat terlebih dahulu siapa yang akan dijadikan sebagai temannya.

Maka, barang siapa merenungkan ayat-ayat al-Quran dan hadis-hadis Nabi- -niscaya ia akan mendapatkan bahwa perkara-perkara itu terikat dengan sebab-sebabnya; karena itu haruslah diupayakan sebab-sebab yang bermanfaat dan sarana-sarana yang berfaedah yang mendekatkan kepada diperolehnya keridhaan Allah- -dan kesuksesan dengan mendapatkan kebaikan-kebaikan dunia dan akhirat. Maka, orang-orang yang berbahagia sebenarnya dan jujur, merekalah orang-orang mengusahakan melakukan sebab-sebab yang bermanfaat dan menjauhkan diri dari sebab-sebab yang membinasakan. Dan mereka ini, dalam kesemua upaya yang mereka lakukan tersebut, bersandar kepada Allah- - dan bertawakkal kepada-Nya, percaya penuh kepada-Nya, senantiasa meminta pertolongan kepada-Nya dalam setiap urusan mereka, baik urusan yang kecil maupun urusan yang besar, baik urusan yang terkesan remeh maupun urusan yang penting.

Akhirnya, saya memohon kepada Allah- -dengan menggunakan nama-nama-Nya yang paling indah, semoga berkenan memberikan taufik dan bimbingan-Nya kepada kita semuanya untuk melakukan sebab-sebab kebaikan, dan semoga pula menjauhkan kita semuanya dari sebab-sebab keburukan dan kerusakan. Dan, semoga pula Allah- - berkenan memberikan taufik dan bimbingan-Nya kepada kita untuk dapat betawakkal kepada-Nya dan percaya penuh kepada-Nya dengan sebaik-baiknya, dan tidak menyandarkan diri kita kepada diri kita sendiri sekejap matapun juga.

Amin

(Redaksi)

Sumber :

Asbab al-Khair Wa as-Saadah Fi ad-Dunya, Prof. Dr. Abdurrazzaq bin Abdul Muhsin al-'Abbad- .

Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits : index.php
Versi Online : index.php/?pilih=lihatannur&id=1036