Artikel : Bulein Annur - Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits

Menyibak Rahasia Dua Surat

Jumat, 18 Agustus 23
**

Imam Muslim meriwayatkan di dalam shahihnya dari Uqbah bin Amir , ia berkata, Rasulullah- - bersabda,


( ) ( )


Tidakkah kamu perhatikan beberapa ayat yang diturunkan malam ini di mana tidak ada ayat yang semisal dengan ayat-ayat tersebut untuk memohon perlindungann kepada Allah ? (Ayat-ayat tersebut yaitu) ( ) dan ( ) (Surat al-Falaq dan Surat an-Naas).
Kata imam an-Nawawi, Di dalamnya (di dalam hadis ini) terdapat penjelasan yang agung akan keutamaan dua surat ini. [1]

Jika demikian, maka apa rahasia yang terkandung dalam dua surat nan utama ini ?

Untuk itu, marilah kita menyibak rahasia-rahasianya satu demi satu. Semoga hal ini akan semakin memberikan tambahan keberkahan dan kemanfaatnya.

Di antara rahasia-rahasia kandungan surat ini adalah sebagai berikut,

1-Bahwa di antara tujuan dari dua surat nan utama ini adalah penanaman secara mendalam prinsip mengesakan Allah- - di dalam jiwa dan menjadikannya sebagai benteng yang selalu melindungi dan menjaga jiwa seseorang. Hal demikian itu oleh karena kebutuhan jiwa terhadap Dzat yang dapat memberikan perlindungan kepadanya dan membentenginya dari segala bentuk keburukan dan hal-hal yang menyakitkan.

2- Bahwa di dalam dua surat ini terdapat sebuah kesaksian atas tindakan Nabi- menyampaikan risalah yang diembannya dengan penuh amanah dan kejujuran. Hal ini dikuatkan oleh pernyataaan Ubai bin Kaab- -, Ia berkata, Aku pernah bertanya kepada Rasulullah- tentang al-Muawidzatain (surat al-Falaq dan surat an-Naas). Maka, beliau bersabda, ( ) (Kedua surat tersebut dikatakan kepadaku, maka aku pun mengatakannya). Maka, kami mengatakan sebagaimana Rasulullah- -mengatakan. [2]

3-Bahwa keburukan yang menimpa seorang hamba tidak lepas dari dua macam.

Pertama, Boleh jadi berupa dosa-dosa yang dilakukannya, di mana ia akan dihukum karenaya. Jadi, terjadinya hal tersebut karena tindakannya, kesengajaannya dan upayanya. Keburukan ini merupakan satu dari dua keburukan yang terbesar, paling sering dilakukan, dan paling parah hubungannya dengan pelakunya, dan ini sebabnya adalah was-wasah (bisikan-bisikan buruk) setan dari golongan manusia dan jin. Dan, inilah yang terkandung di dalam surat an-Naas.

Kedua, Boleh jadi pula keburukan yang menimpa dirinya karena ulah pihak lain. Dan pihak lain tersebut boleh jadi mukallaf (telah terkena beban kejawaban syariat dan menanggung beban konsekwensinya jika meninggalkannya) ataupun bukan mukallaf. Yang mukallaf tersebut bisa jadi sebangsa dengan dirinya, yaitu bangsa manusia, boleh jadi pula tidak sebangsa dengannya, yaitu dari kalangan bangsa jin. Adapun yang tidak mukallaf, misalnya, binatang buas, binatang-binatang berbisa, dan yang lainnya. Dan, inilah yang terkandung di dalam surat al-Falaq.

Maka, kedua surat ini mengandung permohonan perlindungan dari keburukan-keburukan ini semuanya dengan ungkapan yang ringkas dan padat dan paling menunjukan kepada hal yang dinginkan dan paling umum dalam permohonan perlindungan.

4-Bahwa di dalam dua surat ini terdapat kelembutan, yaitu, bahwa Dzat yang dimintai perlindung di dalam surat yang pertama (surat al-Falaq) disebutkan dengan satu sifat, yaitu, bahwa Dia itu adalah Rabb al-Falaq(Tuhan yang mengusai Subuh), sedangkan sesuatu yang seseorang berlindung darinya ada tiga macam, yaitu, al-Ghasiq, an-Naffaatsaat dan al-Hasid. Adapun di dalam surat an-Naas, Dzat yang dimintai perlindungan disebutkan dengan tiga sifat ; yaitu, ar-Rabb, al-Malik, dan al-Ilah, sedangkan sesuatu yang seseorang meminta agar dirinya dilindungi darinya hanya satu, yaitu, was-wasah (bisikan buruk).

5-Konsekwensi atas hal yang telah disebutkan di atas adalah bahwa sanjungan (dengan menyebutkan sifat-sifat Allah- -yang tinggi) wajib diselaraskan dengan kadar nilai sesuatu yang diminta oleh seorang hamba. Sesuatu yang diminta oleh seorang hamba di dalam surat al-Falaq adalah keselamatan jiwa dan badan, sedangkan sesuatu yang diminta oleh seorang hamba di dalam surat yang kedua (yakni, surat an-Naas) adalah keselamatan agama. Ini merupakan peringatan akan bahwa bahaya yang menimpa agama, meskipun sedikit, adalah lebih besar daripada bahaya yang menimpa urusan dunia, meskipun besar.

6-Pendengki dan tukang sihir digabungkan penyebutannya dalam satu surat (yaitu, dalam surat al-Falaq) karena maksud keduanya adalah menimbulkan keburukan terhadap manusia, sementara setan itu membersamai tukang sihir dan pendengki. Ia mengajak bicara kedua orang ini dan menemani keduanya. Akan tetapi, pendengki itu dibantu oleh setan tanpa ia meminta bantuan darinya. Adapun tukang sihir, ia meminta kepada setan agar membantunya. Oleh karena ini, Wallahu Alam, di surat ini (surat al-Falaq) disandingkan antara keburukan pendengki dan keburukan tukang sihir. Karena, permohonan perlindungan dari keburukan dua model orang ini mencakup segala keburukan yang datang dari setan dari bangsa manusia dan setan dari bangsa jin. Tersisa satu macam keburukan di mana setan bangsa jin menyendiri dalam menimbulkan keburukan di dalam hati dalam bentuk was-wasah (bisikan buruk), maka Allah- -menyebutkannya di dalam surat an-Naas.

7-Sebagian ulama tafsir mengatakan, Ketika pembaca al-Quran diperintahkan Allah- - untuk membuka bacaannya dengan taawudz (memohon perlindungan kepada Allah- -) dari godaan setan yang terkutuk [3], maka al-Quran ditutup dengan al-Muawidzatain (surat al-Falaq dan surat an-Naas) agar permohonan perlindungan kepada Allah itu terjadi di awal membaca (al-Quran) dan pada akhir yang dibacanya dari al-Quran. Jadi, istiadzah (permohonan perlindungan) itu meliputi awal dan akhirnya, sehingga si pembaca terjaga dengan penjagaan Allah - - Dzat yang dimintanya agar melindungi dirinya sedari awal urusannnya sampai akhir urusannya.

8-Ketika istiadzah (permohonan perlindungan) di dalam surat al-Falaq dari keburukan segala sesuatu, maka kata Rabb disandarkan kepada segala sesuatu (yakni, di bangun di atas keumuman kata al-Falaq). Dan, ketika istiadzah (permohonan perlindungan) di dalam surat an-Naas hanya dari keburukan was-wasah (bisikan jahat), maka kata Rabb tidak disandarkan kepada segala sesuatu.

9-Renungkanlah (di dalam surat al-Falaq) Allah- -mengikat keburukan orang yang dengki dengan firman-Nya, (apabila ia mendengki). Karena, seseorang itu, boleh jadi ia memiliki sifat hasad (dengki), akan tetapi ia menyembunyikannya dan tidak mengantarkannya kepada tindak menyakiti orang lain, tidak dengan hatinya, tidak dengan lisan, tidak juga dengan tangannya. Tetapi, ia hanya mendapatkan sesuatu dari hal tersebut di dalam hatinya. Ia tidak bersegera bersikap terhadap saudaranya kecuali dengan hal yang dicintai Allah- -. Boleh jadi, hal ini ada pada diri setiap orang kecuali orang-orang yang dilindungi dan dijaga oleh Allah- -. ia tidak menuruti ajakan untuk mendengki dan menimbulkan bahaya terhadap orang lain. Bahkan, ia menentang ajakannya sebagai bentuk ketaatan kepada-Nya, takut dan malu kepadaNya, serta pengagungan terhadap-Nya, jangan sampai ia membenci nikmat-nikmat-Nya yang dikaruniakan-Nya kepada hamba-hamba-Nya.

10-Bila kita perhatikan penyandaran keburukan kepada ghasiq dan kepada hasid (orang yang dengki), (dalam surat al-Falaq) ternyata kata ghasiq dan kata hasid disebutkan dalam bentuk nakirah (tanpa ( ( ) ( ) , sedangkan dalam penyandaran keburukan kepada perempuan-perempuan peyihir yang meniup disebutkan dalam bentuk makrifat ( ). Hal demikian itu karena setiap perempuan penyihir itu buruk, dan setiap ghasiq (malam) belum tentu seluruhnya ada keburukan di dalamnya, keburukan itu ada pada sebagiannya, sedangkan pada sebagian lainya tidak ada. Demikian pula setiap orang yang dengki itu, belum tentu semuanya membahayakan, karena ada sifat hasad yang terpuji, yaitu, hasad dalam kebaikan-kebaikan. Di antaranya, apa yang disebutkan Nabi- dalam sabdanya,




Tidak ada hasad (yang dibolehkan) (terhadap sesuatu) melainkan pada dua perkara ; (pertama) seorang yang diajari al-Quran oleh Allah, ia membacanya sepanjang malam dan sepanjang siang. Lalu, tetangganya mendengarnya. Maka, ia (tetangganya tersebut) mengatakan,Andaikan aku diberi seperti yang diberikan kepada fulan, niscaya aku akan melakukan seperti yang dilakukannya. (kedua) seseorang yang dikaruniai harta oleh Allah, lalu ia medayagunakannya dalam kebenaran (ketaatan). Lalu seseorang (yang mengetahui hal tersebut) mengatakan, Andaikan aku diberi sesuatu seperti yang diberikan kepada fulan, niscaya aku akan melakukan seperti yang ia lakukan. [4]

11-Surat al-Falaq terkategorikan sebagai obat terbesar bagi orang yang didengki oleh orang lain, karena surat ini mengandung sikap tawakal kepada Allah- -, kembali kepada-Nya dan permohonan perlindungan kepada-Nya dari keburukan orang yang hasad terhadap nikmat. Karena seseorang memohon perlindungan kepada sang pemberi dan pengatur kenikmatan-kenikmatan tersebut. Seolah-olah ia mengatakan, Wahai Dzat yang telah mengarunikan kenikmatan-kenikmatan itu kepadaku, aku memohon perlindungan kepada-Mu dari keburukan orang yang ingin mencabut dan menghilangkan kenikmatan-kenikmatan itu dariku. Sesunguhnya Dia- -adalah Dzat yang akan mencukupi orang-orang yang bertawakkal kepada-Nya, dan melindungi orang-orang yang bersandar kepada-Nya.

12-Renungkanlah hikmat al-Quran dan keagungannya, bagaimana menempatkan istiadzah (permohona perlindungan kepada Allah- -) dari keburukan setan itu dengan menyebutkan sifat bahwa ia merupakan bisikan yang bersembunyi, yang membisikan kejahatan ke dalam dada manusia. Dia- -tidak berfirman, (dari keburukan was-wasahnya). Hal tersebut untuk menjadikan sifat permohonan perlindungan ini bersifat umum, yakni, berlindung dari keburukan setan seluruhnya.

Karena sesungguhnya firman-Nya, [ ] (dari kejahatan bisikan) mencakup secara umum segala bentuk keburukannya dan sifatnya. Allah- -menyebutkan sifat setan yang paling besar, sifatnya yang paling buruk, sifatnya yang paling kuat pengaruhnya, sifatnya yang paling menyeluruh kerusakannya, yaitu, al-Waswasah (bisikan kejahatan) yang merupakan permulaan keinginan. Karena hati itu, pada asalnya berada dalam kekosongan dari keburukan dan kemaksiatan, lalu setan membisikan keburukan ke dalam hati itu dan melintaskan perbuatan dosa pada pikirannya, setan menggambarkan dosa itu pada dirinya, dan membangkitkan angan-angan kosong, serta membangkitkan keinginan untuk melakukan dosa itu pada dirinya. sehingga menjadi sebuah syahwat dan setan pun menghiasinya, memperindahnya dan membayangkannya pada sebuah hayalan sehingga nafsunya condong kepada perbuatan dosa, hingga menjadi sebuah keinginan. Kemudian, terus saja setan membayangkan dan membangkitkan angan-angan kosong dan mendorong nafsu untuk menginginkannya, melupakan pengetahuannya tentang bahaya dosa itu dan melipat dari jiwa orang itu buruknya akibat perbuatan dosa itu. Lalu, setan membatasi antara diri orang tesebut dan ilmunya, sehingga orang tersebut tidak melihat kecuali gambar kemaksiatan itu dan kenikmatannya saja, dan melupakan sesuatu di belakang hal itu. Kemudian, sekedar keinginan untuk burbuat dosa itu berubah menjadi tekad yang kuat, lalu kesungguhan dan ketamakan untuk melakukan hal itu muncul dan mengusai hati. Lalu, hati itu mengutus tentara-tentaranya untuk mencari kemaksiatan yang tergambar dalam pikirannya. Setan pun segera mengirim bantuannya. Lalu, jika ternya orang tersebut surut tekadnya, setan pun menggerakkannya. Dan jika ternyata menjadi lemah, maka setan mendorongnya dengan sungguh-sungguh, seperti kata Allah- -,


[ : 83]


Tidakkah engkau melihat, bahwa sesungguhnya Kami telah mengutus setan-setan itu kepada orang-orang kafir untuk mendorong mereka (berbuat maksiat) dengan sungguh-sungguh. (Maryam : 83).

13-Maka, asal setiap bentuk kemaksiatan dan bala adalah was-wasah (bisikan buruk), oleh kerena itu Allah- -mesifati setan dengannya, agar istiadzah (permohonan perlindungan) dari keburukan was-wasah menjadi hal terpenting dari segala hal yang manusia berlindung darinya. Meskipun sejatinya, keburukan setan yang dilakukannya tanpa menimbukan was-wasah bisa saja terjadi juga. Karena, termasuk berukan setan itu adalah bahwa ia pencuri, ia mencuri harta manusia. Setiap makanan atau minuman yang tidak disebutkan nama Allah- -sebelum mengonsumsinya, maka setan memiliki bagian darinya yang dicurinya dan disambarnya. Termasuk pula keburukan setan itu adalah bahwa ketika seorang hamba tidur, setan membuat ikatan pada kepalanya tiga ikatan untuk mencegahnya dari bangun. Termasuk pula keburukan setan adalah bahwa ia kecing pada telinga seorang hamba sehingga seorang hamba tidur sampai pagi, sebagaimana telah valid keterangannya dari Nabi- -.

14-Di dalam dua surat ini (surat al-Falaq dan surat an-Naas) terdapat pembatalan dan bantahan terhadap tuduhan-tuduhan yang dilontarkan orang-orang musyrik terhadap Nabi- -, semisal bahwa beliau- -itu penyihir yang banyak berdusta, dan tuduhan-tuduhan lainnya.

15-Di dalam surat an-Naas terdapat peringatan akan bahaya setan dari bangsa manusia, meski demikian sedikit orang yang waspada terhadap perkara ini. Andaikan salah seorang di antara kita berkunjung ke penjara-penjara misalnya, nisaya ia akan tahu bahaya was-wasah (bisikan-bisikan buruk) ini yang berasal dari setan-setan bangsa manusia, sampai-sampai peringatan tentang hal tersebut tedapat di akhir mushaf (al-Quran). [5]

Wallahu Alam

(Redaksi)

Catatan :

[1] al-Minhaj Syarh Shahih Muslim bin al-Hajjaj, Abu Zakaria Yahya bin Syaraf bin Mary an-Nawawi, 6/96

[2] Diriwayatkan oleh Imam al-Bukhari, 4976 dan 4977

[3] Sebagaimana firman-Nya,


[ : 98]


Maka apabila kamu hendak membaca al-Quran, mohonlah perlindungan kepada Allah dari setan yang tekutuk (an-Nahl : 98)

[4] Diriwayatkan oleh imam al-Bukhari, 5026

[5] Min Asrari al-Muawidzatain, Farhan al-Aththar, 1/1-9




Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits : index.php
Versi Online : index.php/?pilih=lihatannur&id=1033